Telegram TON OS Open Source di GitHub besok

Sistem operasi blockchain Telegram, TON OS, yang direncanakan untuk diluncurkan di pasar Google Play dan App Store milik Apple, akan bersumber terbuka besok.

Telegram baru-baru ini menunda jaringan terbuka mereka, TON, dan cryptocurrency mereka, GRAM, sekali lagi. Namun, ada satu proyek terkait yang belum mengalami kemunduran ini. TON OS, sistem operasi untuk blockchain TON, akan segera mendapatkan rilis open source.

Pengembang infrastruktur inti proyek, TON Labs, berencana untuk membuka sumber komponen utama TON OS di GitHub besok. Mitja Goroshevsky, CTO di TON Labs, mengkonfirmasi berita tersebut kepada Cointelegraph pada 6 Mei.

TON Labs untuk menerbitkan token yang dikenal sebagai TON Cash dalam waktu satu bulan

Seperti dilaporkan oleh publikasi industri, ForkLog, rilis ini mencakup TON Node dalam bahasa pemrograman Rust, antarmuka baris perintah, kontrak pintar TON Multisignature Wallet, serta alat untuk meluncurkan validator TON. Laporan tersebut mencatat bahwa dalam waktu satu bulan, TON Labs juga berencana untuk mengeluarkan browser desentralisasi, Surf, kumpulan taruhannya, DePool, dan token yang dikenal sebagai TON Cash.

Dalam hubungannya dengan rilis open source TON OS, TON Labs bergabung dengan Free Software Foundation (FSF), sebuah gerakan perangkat lunak bebas utama. Dengan demikian, semua komponen TON OS diluncurkan sebagai perangkat lunak bebas. Menurut pengembang, gagasan tentang blockchain tanpa izin di sumber tertutup adalah tidak masuk akal. TON Labs dilaporkan merasa bahwa bergabung dengan FSF akan membantu mereka mempertahankan penggunaan aplikasi secara gratis dan juga TON blockchain.

TON Labs berkata:

“Ini berarti kebebasan pengguna untuk menyalin, mendistribusikan, mempelajari, memodifikasi, dan meningkatkan perangkat lunak TON, dan yang paling penting, dalam kasus TON, ini berarti kebebasan absolut dari operasi jaringan. Ini bukan pertanyaan tentang seberapa bagus kodenya, tetapi hak asasi manusia untuk menggunakannya. ”

Apa sebenarnya TON OS ini?

Meskipun “OS” dalam namanya, TON OS bukan pesaing untuk sistem operasi yang ada seperti iOS, Android, atau Windows. Sebaliknya, sistem ini dirancang untuk berfungsi sebagai sistem operasi untuk jaringan blockchain Telegram, kata Goroshevsky.

Pada dasarnya, TON OS dimaksudkan untuk mengisi kesenjangan yang hilang dalam interaksi terbatas pengguna dengan blockchain, Goroshevsky menjelaskan. Eksekutif itu menjelaskan:

“Vitalik Buterin menyebut Ethereum sebagai” komputer dunia. ” Jika ini adalah komputer dunia, ia harus memiliki prosesor dan sumber daya dan menyediakan layanan kepada pengguna. Tetapi tidak ada sistem operasi atau lingkungan operasi untuk mengelola sumber daya ini di blockchain hari ini. Jadi jika kita menganggap blockchain sebagai prosesor, dan kemudian kita memiliki program yang dijalankan oleh prosesor ini dan pengguna yang ingin berinteraksi dengan program ini, dan kita memiliki setumpuk komponen yang menyediakan semua kemampuan itu – kita menyebutnya sistem operasi. ”

Seperti dilansir Cointelegraph, TON OS dirancang untuk mengaktifkan dukungan aplikasi blockchain. Selain itu, TON OS juga memungkinkan pengguna untuk membuat aplikasi yang secara otomatis kompatibel dengan platform blockchain. Sistem ini dirancang untuk akhirnya mendukung aplikasi dengan berbagai fungsi seperti bertransaksi banyak aset, termasuk cryptocurrency.

Seperti yang dilaporkan, jaringan TON masih dapat diluncurkan oleh validator TON independen terlepas dari sengketa hukum Telegram yang sedang berlangsung dengan Komisi Sekuritas dan Bursa Amerika Serikat.

- Advertisement - spot_img