Bosagora: Gambaran Jaringan Kongres

0
126

Gambaran

Jaringan Kongres adalah badan pembuat keputusan untuk BOSAGORA yang terdiri dari operator simpul sepenuhnya tersinkronisasi. Ini memungkinkan kolaborasi yang efektif dan inklusif di antara berbagai pemangku kepentingan proyek untuk terus meningkatkan perangkat lunak dan ekosistem. Untuk contoh, pengembangan kode sumber dan sumber daya pemasaran dapat diusulkan, diputuskan, dan diimplementasikan dalam sistem.

Semua operator simpul BOSAGORA dapat bergabung dengan Jaringan Kongres dan berpartisipasi dalam proses pengambilan keputusan kolektif. Jaringan Kongres BOSAGORA memungkinkan anggota untuk terlibat dan berkontribusi melalui proposal, diskusi, pemungutan suara, dan peninjauan masalah kepentingan bersama proyek. Jaringan Kongres menganut Aturan 1-simpul-ke-1-suara.

Kebutuhan

Seperti produk lainnya, proyek blockchain harus memenuhi kebutuhan pengguna potensial. Namun tidak Betapapun rumitnya desain awal, teknologi, orang, dan pasar akan selalu ada mengubah arah, dan proyek harus sesuai dan terus adaptif terhadap perubahan. Memilih kapan dan bagaimana mengubah jaringan sangat penting untuk keberlanjutan dan pertumbuhan. Mengkomunikasikan kepentingan dan perspektif setiap pemangku kepentingan ke dalam suatu perjanjian bisa menjadi proses yang sangat panjang, menghasilkan sistem pemerintahan terpusat bahkan untuk proyek blockchain, yang, pada dasarnya, adalah tentang desentralisasi.

Bahkan dengan niat terbaik, proses pengambilan keputusan yang tersentralisasi tidak akan terhindarkan suara komprehensif dari jaringan. Jika anggota tidak memiliki saluran untuk berpartisipasi dan membuat perubahan tentang masalah mereka, mereka tidak punya pilihan lain selain pergi dan pindah ke alternatif lain, mengurangi efek jaringan. Tata kelola yang inklusif dan kolaboratif penting untuk proyek yang sukses.

Masalah pengambilan keputusan kolaboratif

Keputusan yang buruk disebabkan oleh banyak alasan, termasuk tantangan yang muncul dari sosial dan sifat partisipatif dari keputusan. Informasi tidak lengkap, dinamika daya, bias, dan tekanan teman sebaya membuat tim dan komunitas mencapai keputusan buruk yang tidak termasuk solusi terbaik.

  • Informasi tidak lengkap: informasi tentang topik yang memerlukan keputusan mungkin tidak lengkap. Informasi ini mungkin fakta konkret tentang topik atau pribadi pengalaman kelompok yang secara langsung dipengaruhi oleh keputusan ini.
  • Dinamika kekuatan: keputusan dibuat oleh sekelompok kecil orang tanpa mempertimbangkan mempertanggungjawabkan pendapat orang lain yang sering paling rentan terhadap konsekuensi. Diskusi juga didominasi oleh sekelompok individu tertentu yang kebetulan keluarkan suara-suara terpinggirkan lainnya.
  • Bias kognitif: bias bawah sadar (atau sadar) mencegah ide menjadi tidak ada dievaluasi berdasarkan kemampuan mereka
  • Tekanan teman: tekanan sosial atau teman sebaya mencegah umpan balik dan dialog yang membangun

Masalah-masalah ini dengan pengambilan keputusan saat ini diperburuk oleh ketidakhadiran yang menonjol moderasi menghasilkan kolaborasi yang tidak efektif. Kurangnya fasilitasi dan aturan, orang mudah jatuh ke dalam perangkap pendapat yang berbeda, dan diskusi gagal untuk maju.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here