3 Cara Mendapatkan Passive Income Dari Crypto

Nanonews.id – Banyak orang mengejar passive income untuk menambah kekayaan. Menurut Robert T. Kiyosaki—penulis Rich Dad, Poor Dad—kekayaan dianggap meningkat jika penghasilan pasifnya lebih besar daripada biaya hidup.

Salah satu sumber penghasilan pasif yang paling diminati masyarakat sekarang ini adalah cryptocurrency. Berdasarkan riset GlobalWebIndex, ada 22,4 persen pengguna internet di Indonesia yang mempunyai mata uang crypto. Dengan jumlah tersebut, Indonesia menempati posisi keempat di dunia.

Nah, NanoGang yang ingin mengikuti jejak sukses para investor crypto bisa menerapkan tiga cara untuk memperoleh Passive Income pada tahun 2022.

Staking

Staking adalah Salah Satu cara favorit untuk mendapatkan bunga pada crypto karena risikonya lebih kecil daripada opsi lain dan relatif mudah dilakukan. Jika pertukaran crypto menawarkan Staking, Anda dapat mengaktifkan opsi ini dengan mengklik tombol. Anda mungkin perlu berkomitmen untuk mempertaruhkan koin Anda untuk jangka waktu tertentu.

Jika Anda tidak dapat mempertaruhkan koin dengan pertukaran crypto Anda, Anda dapat mempertimbangkan untuk memindahkan aset Anda ke dompet atau platform yang menawarkan opsi ini. Staking dapat membayar hadiah hingga 15% APY atau lebih, tergantung pada berbagai faktor, seperti platform dan kripto. Misalnya, saya menghasilkan sekitar 10% APY dari sebagian besar aset saya yang dapat dipertaruhkan.

Inilah cara kerja staking dan mengapa Anda tidak dapat mempertaruhkan setiap cryptocurrency.:

  • Proof of stake (POS): Beberapa cryptocurrency menggunakan sistem proof-of-stake untuk menjaga keamanan jaringan. Proof of stake adalah model yang populer dan lebih berkelanjutan daripada yang digunakan Bitcoin — dan Anda memerlukan kripto POS untuk staking.
  • Memvalidasi transaksi: Validator mendapatkan hadiah karena memeriksa bahwa transaksi baru sah. Dalam model proof-of-stake, validator harus memiliki sejumlah mata uang untuk berpartisipasi.
  • Mendapatkan hadiah: Saat Anda mempertaruhkan koin, Anda biasanya berkontribusi ke node validator, dan Anda mendapatkan persentase hadiah dari validator tersebut.

Resiko Staking

Ada risiko yang terlibat dalam Staking. Jika Anda memilih untuk mempertaruhkan aset Anda dari pertukaran terpusat daripada dompet kripto , mungkin ada peningkatan risiko peretasan. Plus, beberapa jaringan menghukum validator yang melanggar aturan, jadi dalam situasi yang tidak mungkin Anda memilih validator yang tidak bermoral, ini dapat memengaruhi Anda.

Tetapi tidak seperti banyak aspek keuangan terdesentralisasi (DeFi) dan pendapatan bunga kripto, Anda dapat melihat dengan tepat bagaimana imbalan Anda dihasilkan. Itu berarti Anda bisa lebih percaya diri bahwa tidak ada hal aneh yang terjadi.

Crypto savings accounts & crypto lending

Ada sejumlah akun kripto yang membayar bunga, dan tarifnya seringkali jauh lebih tinggi daripada yang akan Anda temukan dengan rekening tabungan . Sayangnya, tarif yang lebih tinggi itu disertai dengan risiko yang tinggi pula.

Banyak platform yang menawarkan akun crypto berbunga melakukannya dengan meminjamkan aset Anda dan memberi Anda beberapa bunga yang dibayarkan atas pinjaman. Tingkat risiko tergantung pada siapa platform meminjamkan uang Anda dan jaminan apa yang mereka butuhkan. Pinjaman berisiko rendah ke lembaga keuangan besar menghadirkan risiko yang sangat berbeda dibandingkan dengan pinjaman tanpa agunan kepada seseorang yang mungkin tidak dapat membayarnya kembali.

Akun pinjaman-dapatkan biasanya membayar tarif yang lebih tinggi pada stablecoin — kripto yang dipatok ke aset tradisional seperti dolar AS — daripada kripto biasa. Aplikasi DeFi juga menawarkan jenis pinjaman kripto lainnya. Perlu diperhatikan biaya pada aplikasi ini. Jika Anda menggunakan platform berbasis Ethereum, Anda mungkin menemukan biaya gas lebih dari $50 per transaksi menghapus bunga tambahan yang akan Anda peroleh.

Risiko produk Crypto Savings Accounts & Crypto Lending

Risiko terbesar dengan banyak produk pinjaman kripto adalah bahwa tabungan Anda tidak dilindungi oleh asuransi FDIC atau perlindungan konsumen lainnya. Asuransi FDIC berarti bahwa uang tunai Anda ditanggung hingga $250.000 jika terjadi kegagalan bank.

Komisi Sekuritas dan Pertukaran (SEC) baru-baru ini mencapai penyelesaian $ 100 juta dengan BlockFi, pemberi pinjaman crypto utama. SEC mengatakan produk penghasil bunga BlockFi merupakan keamanan dan seharusnya terdaftar seperti itu. Ia juga mengatakan bahwa BlockFi telah membuat pernyataan yang menyesatkan “mengenai tingkat risiko dalam portofolio pinjaman dan aktivitas pinjamannya.” Kami dapat mengharapkan untuk melihat tindakan serupa terhadap pemberi pinjaman crypto lainnya dalam waktu dekat.

Liquidity pools & yield farming

Yield Farming dan Liquidity ke pasangan perdagangan di bursa kripto lebih cocok untuk investor berpengalaman. Ini adalah opsi umum pada pertukaran terdesentralisasi , dan pada dasarnya melibatkan kontribusi token Anda ke kumpulan perdagangan. Anda biasanya memerlukan dompet kripto eksternal untuk berpartisipasi, dan penting untuk memperhatikan biaya gas.

Saat Anda memasukkan sepasang token ke dalam kumpulan, itu menghasilkan token likuiditas yang dapat ditanam untuk mendapatkan lebih banyak hadiah. Hadiah sering dibayarkan dalam token utilitas platform. Anda mungkin menemukan hadiah lebih dari 100% APY pada proyek kripto tertentu, terutama yang baru. Tingkat itu mungkin terdengar menggoda, tetapi ada banyak risiko.

Risiko Liquidity & Yield Farming

Saat Anda mulai membaca tentang likuiditas, risiko pertama yang akan Anda pelajari adalah kerugian yang tidak permanen. Ini berasal dari cara kumpulan likuiditas menghitung harga aset. Dimungkinkan untuk mencapai situasi di mana nilai token di kumpulan likuiditas berbeda dari token di luar kumpulan. Jika ini terjadi, Anda mungkin kehilangan uang saat memperdagangkan token Anda.

Risiko signifikan lainnya adalah penipuan. Hasil pertanian yang menjanjikan pengembalian setinggi langit mungkin bisa berubah menjadi penipuan. Dalam Rug pull Squid Game (SQUID) ini, pengembang proyek menghabiskan lebih dari $3 juta dana dari kumpulan likuiditas, meninggalkan investor tanpa apa-apa.

Terakhir, ketahuilah bahwa token DeFi dapat mendevaluasi dengan cepat. Katakanlah Anda mendapatkan APY 100% yang dibayar dalam token utilitas platform. Jika platform tersebut membuat token dalam jumlah tak terbatas untuk membayar suku bunga tinggi itu, token yang Anda peroleh mungkin akan kehilangan nilainya secepat Anda mendapatkannya.

Menghasilkan pendapatan pasif pada aset cryptocurrency Anda bisa menjadi pilihan yang bermanfaat. Tetapi seperti banyak hal di dunia cryptocurrency, penting untuk memahami risikonya sebelum Anda terjun.

Itu dia cara mendapat passive income dari crypto yang menghasilkan profit menjanjikan jika kamu konsisten menjalankannya

Bergabunglah dengan grup Telegram kami dan Anda dapat berbicara langsung dengan Komunitas lain dan menikmati beberapa acara yang kami buat untuk Nano Gang, Kami selalu di sini untuk mendukung adopsi cryptocurrency saat ini di Indonesia

- Advertisement - spot_img