Watchdog Keuangan Jepang Mengerutkan Dapps Perjudian

0
154

Penelitian baru dari Xangle menunjukkan Badan Jasa Keuangan Jepang lebih mungkin menyetujui proyek crypto yang tidak terlibat dalam kasino Dapps.

Regulator di Jepang mungkin lebih cenderung menyetujui mata uang virtual baru untuk perdagangan jika mereka memiliki transparansi keuangan yang lebih besar dan tidak terlibat dalam perjudian Dapps.

Menurut laporan baru dari Xangle Research tentang peraturan aset digital Jepang, pengawas keuangan negara itu, Badan Layanan Keuangan (FSA), secara khusus mengatakan perusahaan crypto dapat disetujui jika mereka tidak mendukung aplikasi desentralisasi (Dapps) dengan fitur perjudian atau anonim.

Secara khusus, Xangle bernama Quantum (QTUM), cryptocurrency baru-baru ini tersedia untuk diperdagangkan pada pertukaran crypto Jepang Coincheck, sebagai memuaskan tiga persyaratan penting oleh kelompok pengaturan sendiri negara, Badan Pertukaran Aset Crypto Jepang (JVCEA). Menurut laporan itu, QTUM transparan dalam jawaban terhadap JVCEA, memiliki likuiditas yang cukup untuk dicatatkan di bursa utama, dan tidak terlibat dalam “perjudian atau kasino Dapps”.

Cryptocurrency lainnya termasuk Braen’s Basic Attention Token (BAT), dan Huobi Token (HT), masing-masing terdaftar di GMO Coin dan Huobi Jepang — masih disebut sebagai proyek yang masuk daftar putih oleh regulator yang telah “membuktikan stabilitas keuangan mereka dan memenuhi standar nasional” . Laporan Xangle menyatakan bahwa BAT, HT, dan QTUM telah mencapai transparansi keuangan, kepatuhan terhadap permintaan peraturan, dan stabilitas teknis.

Jepang memiliki persyaratan ketat untuk kripto

Seorang perwakilan dari Qtum mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Xangle bahwa persetujuannya dari FSA mungkin karena membuktikan bahwa ia memiliki teknologi yang dapat diandalkan dalam sejarah tiga tahun dan memiliki jaringan yang sangat terdesentralisasi dan transparan.

Qtum ingin memasuki pasar Jepang sejak 2017, tetapi FSA “tidak terlalu terbuka untuk menambahkan token baru” ke daftar putihnya, menurut perwakilan tersebut. Namun, dengan perubahan peraturan pengawas keuangan yang disetujui pada 2019, lebih banyak proyek crypto telah disetujui karena peraturan yang lebih ketat mulai berlaku.

“Peraturan pencatatan Jepang adalah beberapa persyaratan paling ketat di dunia. Daftar baru ini menunjukkan bahwa regulator Jepang berpikiran terbuka tentang cryptocurrency tetapi juga masih sangat ketat dengan aturan pencatatan untuk melindungi investor. “

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here