Tiga Industri Yang Akan Menjadi Inovator Blockchain Pasca Pandemi

0
159

Fabio Canesin, salah satu pendiri firma blockchain fintech Nash, percaya bahwa ketika dunia keluar dari pandemi COVID-19, teknologi blockchain menawarkan peluang “unik” kepada publik karena sifatnya “tanpa batas”.

Selama wawancara dengan Cointelegraph, Canesin menyatakan bahwa ia melihat kasus penggunaan yang muncul “terbesar” di blockchain untuk tiga industri inti di era pasca-pandemi: pemerintah, nirlaba, dan bisnis skala kecil hingga menengah.

Blockchain membantu mendistribusikan cek stimulus terkait Coronavirus

“Ini bisa berarti menggunakan blockchain untuk pemeriksaan stimulus alih-alih mengirim pembayaran melalui sistem tradisional, yang membutuhkan waktu lebih lama dan rentan terhadap kesalahan. Bersamaan dengan menggunakan blockchain untuk mempercepat prosesnya, sistem saat ini dapat (dan seharusnya) mulai mengizinkan masing-masing akun secara langsung di jaringan, tanpa perlu perantara. “

Untuk sektor nirlaba, Canesin mengatakan bahwa donasi dapat beroperasi mirip dengan bagaimana pembayaran stimulus harus dengan blockchain. Dia lebih lanjut menambahkan bahwa memberi langsung ke organisasi dikenal sebagai “cara yang sangat efisien” untuk meningkatkan hasil donasi, dan “kontribusi langsung ke dompet digital individu dapat mengganggu filantropi.”

Canesin juga berkomentar tentang apa arti blockchain bagi usaha kecil dan menengah:

“Blockchain berarti dapat mempekerjakan di luar negeri (mengingat teknologinya tanpa batas dan memungkinkan pembayaran global), memberikan siapa pun akses ke ekonomi global, baik itu perusahaan kecil maupun besar.”

Cryptos sebagai tempat yang aman di saat krisis

Mengatasi peran cryptos untuk membantu mengurangi dampak krisis yang berasal dari pandemi coronavirus, salah satu pendiri Nash mengatakan bahwa masalah yang patut dipertimbangkan adalah fakta bahwa cryptocurrency menyediakan tempat yang aman dari mata uang nasional yang dikelola secara salah.

Dia mencontohkan krisis yang dihadapi Lebanon saat ini, di mana krisis COVID-19 telah mempercepat krisis perbankan yang sudah ada:

“Orang-orang menghadapi batas penarikan di ATM dan melihat tabungan mereka menguap mengikuti inflasi yang meningkat. Cryptocurrency dapat melindungi dari kedua hal ini. Anda tidak hanya mengendalikan aset Anda, yang berarti Anda tidak akan pernah bisa memiliki penarikan yang diblokir, tetapi sebagian besar mata uang memiliki perlindungan bawaan terhadap inflasi, yang sulit untuk diubah karena sifat desentralisasi mereka. “

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here