SEC Denda Nvidia $5,5 Juta Karena Tidak Mengungkapkan Dampak Penambangan Crypto pada Bisnis Game

Nanonews.id – SEC telah mencapai penyelesaian $5,5 juta dengan Nvidia karena gagal mengungkapkan dampak penambangan cryptocurrency pada bisnis gamenya dalam dua pengajuan triwulanan pada tahun 2018.

“Tanpa mengakui atau menyangkal temuan SEC, NVIDIA menyetujui perintah penghentian dan membayar denda $5,5 juta,” bunyi rilis dari SEC.

Nvidia mulai menyebutkan penambangan kripto dan dampaknya terhadap bisnis original equipment manufacturer (OEM) sejak Agustus 2017.

“Pendapatan OEM PC kami meningkat sekitar 200% terutama karena permintaan yang kuat untuk produk GPU yang ditargetkan untuk digunakan dalam penambangan cryptocurrency,” tulis Nvidia dalam pengajuan triwulanan untuk tiga bulan yang berakhir pada 30 Juli 2017, mencatat bahwa pendapatan untuk GeForce GPU-nya produk, khususnya, telah meningkat 90% karena popularitasnya di antara penambang kripto.

Tetapi perusahaan tidak menyebutkan bahwa bisnis gamenya juga mendapat manfaat dari popularitas di kalangan penambang kripto.

“Kegagalan pengungkapan Nvidia membuat investor kehilangan informasi penting untuk mengevaluasi bisnis perusahaan di pasar utama,” kata Kristina Littman, kepala unit siber SEC . “Semua emiten, termasuk yang mengejar peluang yang melibatkan teknologi baru, harus memastikan bahwa pengungkapan mereka tepat waktu, lengkap, dan akurat.”

Nvidia dan crypto mining

Pada tahun 2018, Nvidia GeForce GTX 580, yang dipasarkan untuk para gamer, menjadi populer di kalangan penambang kripto. Tetapi perusahaan masih meragukan dampak penambangan kripto terhadap penjualannya.

Pada bulan November tahun itu, setelah permintaan kartu grafis turun, CEO Nvidia Jensen Huang mengatakan tidak mungkin mengetahui berapa banyak perangkat kerasnya yang digunakan oleh para penambang.

“Maksud saya adalah bahwa kami tidak tahu — kapan kami melalui apa yang kami lihat sebagai penjualan kami sendiri, dan berapa persentase Bitcoin dalam penjualan kami sendiri, yang tidak kami ketahui adalah berapa banyak inventaris yang didorong AMD. ke saluran,” katanya kepada VentureBeat . “Tidak ada cara bagi kita untuk menghitung itu.”

Dalam laporan triwulanan yang diajukan pada 18 Mei 2018, untuk tiga bulan yang berakhir pada 29 April tahun itu, NVIDIA mengkreditkan peningkatan pendapatan game ke eSports.

“Pendapatan bisnis GPU adalah $ 2,77 miliar, naik 77% dari tahun sebelumnya dan naik 12% secara berurutan, dipimpin oleh game dan pusat data,” tulis perusahaan itu dalam pengarsipan SEC .

“Pendapatan game naik 68% dari tahun lalu dan turun 1% secara berurutan. Pertumbuhan GPU gaming didorong oleh permintaan dari para gamer yang memainkan eSports, momentum genre Battle Royale, dan game sinematik AAA.”

- Advertisement - spot_img