Raiffeisen Bank Austria Bekerja pada Pilot Mata Uang Digital Nasional

0
155

Raiffeisen Bank International memperluas kolaborasi dengan fintech Billon Polandia-Inggris untuk bentuk baru dari tokenisasi mata uang nasional berbasis DLT.

Sementara yurisdiksi global mengalami kemajuan dengan mata uang digital bank sentral, lembaga swasta juga bekerja untuk mendigitalkan mata uang nasional. Raiffeisen Bank International (RBI), sebuah bank besar Austria, sedang mengerjakan bentuk baru tokenisasi mata uang nasional menggunakan teknologi blockchain.

RBI memperluas kolaborasinya dengan perusahaan fintech Polandia-Inggris, Billon, setelah uji coba sukses transfer mata uang digital digital ujung-ke-ujung.

RBI Coin dirancang untuk mempercepat transaksi lintas batas

Seperti yang diumumkan pada 18 Mei, RBI dan Billon sedang mengerjakan tahap awal platform tokenization RBI, saat ini dijuluki RBI Coin. Uji coba ini direncanakan akan dilakukan hingga akhir tahun 2020 dan dirancang untuk mempercepat transaksi antar bank lintas batas atau antar perusahaan dan meningkatkan manajemen likuiditas, kata perusahaan.

Menurut pengumuman itu, RBI Coin dikembangkan oleh Billon sebagai bagian dari kolaborasi RBI-Billon sebelumnya, program Elevator Lab. Dilaporkan selesai pada tanggal 5 Maret, program Elevator Lab mengimplementasikan teknologi blockchain Billon untuk memungkinkan transaksi e-money dengan euro digital.

RBI Coin akan dipatok 1: 1 ke euro atau mata uang nasional lainnya di CEE

Jika berhasil, proyek percontohan diharapkan untuk diluncurkan di negara-negara Eropa Tengah dan Timur (CEE) operasi RBI, kata bank. Negara-negara itu antara lain Belarus, Republik Ceko, Polandia, Rusia, dan Ukraina.

Seorang juru bicara RBI menjelaskan kepada Cointelegraph bahwa bank masih mendiskusikan dengan bank-bank cabang di CEE untuk menentukan bank mana yang akan berpartisipasi dalam uji coba. “Kami percaya tes pertama akan mencakup transfer uang antara Austria dan anak perusahaan RBI di negara CEE lain,” kata perwakilan tersebut.

Bergantung pada negara mana yang bergabung dengan pilot, RBI Coin akan dipatok 1: 1 ke euro atau mata uang nasional lainnya yang beroperasi di negara tertentu. Juru bicara RBI mengatakan:

“Mata uang yang digunakan akan tergantung pada negara-negara yang terlibat dalam uji coba, sehingga platform ini dapat mencakup euro dan mata uang nasional lainnya juga.”

Raiffeisen aktif bereksperimen dengan teknologi blockchain

Berita itu muncul setelah Billon terpilih untuk berpartisipasi dalam Program Kemitraan Elevator Lab RBI pada November 2019. Dalam kolaborasi tersebut, Billon menggunakan teknologi blockchain untuk mencetak, mentransfer, dan menebus euro yang dipatok.

Program Kemitraan Elevator Lab hanyalah salah satu contoh dari blockchain luas dan upaya tokenization. Pada Oktober 2019, RBI berpartisipasi dalam Ivno Global Tokenized Collateral Trial, token berdasarkan platform blockchain R3, Corda. Sebelumnya, bank anak perusahaan RBI Rusia mengembangkan platform berbasis blockchain untuk penyelesaian dengan memegang perusahaan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here