KuCoin Menawarkan 100 Juta Dolar untuk Pendanaan Awal Proyek NFT

Nanonews.id – KuCoin Ventures, sebuah VC bursa yang didedikasikan untuk investasi crypto, dan pasar NFT-nya Windvane mengeluarkan $100 juta sebagai “Creators Fund” untuk mendukung dan menginkubasi proyek NFT tahap awal, menurut rilis media yang dikeluarkan oleh KuCoin.

Pengumuman itu muncul setelah pernyataan Coinbase sebelumnya untuk meluncurkan pasar NFT-nya segera dan raksasa media sosial Jepang Line merilis produk seperti itu yang disebut Line NFT. Ketika industri menarik investasi dari lembaga keuangan, pertukaran crypto utama semuanya berlipat ganda di pasar mereka untuk memperoleh pangsa yang lebih signifikan dari pasar NFT yang berkembang pesat.

Dana $100 juta akan dialokasikan untuk menginkubasi proyek NFT yang masih muda dari berbagai bidang, termasuk seni, olahraga, GameFi, selebriti, dan banyak lagi.

Proyek ini akan mengundang 99 pembuat NFT untuk bergabung dengan marketplace NFT Windvane untuk mempercepat pertumbuhan Web 3.0. Mengingat dukungan dari dana tersebut, seniman dan pencipta muda akan dapat memamerkan bakat mereka di “pasar NFT yang demokratis dan terdesentralisasi.”

Windvane akan mendukung blockchain NFT utama seperti ETH, BSC, dan FLOW, yang memungkinkan pengguna untuk memilih dan membeli semua koleksi digital di agregator lintas rantai KuCoin. Dengan memanfaatkan lalu lintas pengguna KuCoin, pasar akan membantu mempromosikan proyek INO (Initial NFT Offering).

Johnny Lyu, CEO bursa, menganggap investasi ini sebagai ekspansi penting ke Metaverse, memperdalam ekosistem KuCoin dan mengkonsolidasikan infrastruktur Web.3-nya.

“Windvane ingin menjembatani Web 2.0 dan Web 3.0 dengan mendukung lebih banyak pembuat konten untuk meluncurkan NFT atau proyek mereka dan menciptakan dunia NFT yang lebih terintegrasi dengan penghalang masuk yang lebih rendah bagi pengguna.”

KuCoin telah meluncurkan dana 100 juta yang berfokus pada tim pendukung yang mengerjakan proyek metaverse pada November 2021. Dana ini juga bertujuan untuk mempromosikan penggunaan massal teknologi blockchain, dengan fokus utama pada pasar negara berkembang seperti Amerika Selatan dan Afrika.

- Advertisement - spot_img