Korea Selatan Akan Mengembangkan Platform Identitas di Blockchain untuk Kendaraan Otonom

Kota pintar Korea Selatan, Sejong akan membangun platform verifikasi identitas berbasis blockchain untuk kendaraan yang bisa mengemudi sendiri.

Pemerintah kota Sejong yang direncanakan pemerintah Korea Selatan – yang merupakan tempat uji coba negara itu untuk solusi kota pintar utama – mengumumkan Jumat bahwa mereka akan membangun platform berbasis blockchain untuk menyimpan dan memverifikasi identitas digital dari kendaraan self-driving.

Outlet berita Asia, Aju Business Daily, melaporkan bahwa Kementerian Sains dan TIK Korea Selatan bersama dengan pengawas teknologi internet negara itu, Korea Internet & Security Agency, akan memimpin pengembangan platform manajemen identitas dan verifikasi.

Menurut pejabat kota Sejong, platform teknologi berbasis blockchain akan “sangat meningkatkan kredibilitas data dengan memperkuat keamanan informasi yang dibagikan oleh mobil dan menara kontrol mereka.”

Mempersiapkan kloning ilegal mobil self-driving

Meskipun kendaraan otonom masih jauh dari arus utama, Sejong telah mulai bersiap untuk memerangi kejahatan terkait dengan kemajuan ini.

Sayap teknologi LG Group, LG CNS, dan pembuat antar-jemput otonom Korea, akan bekerja sama dengan pemerintah kota Sejong untuk mengembangkan pengidentifikasi terenkripsi berbasis blockchain yang disebut pengidentifikasi terdesentralisasi, atau DID. Ini dapat membantu mencegah kloning identitas ilegal atau meretas kendaraan yang mengemudi sendiri.

Laporan ini menjelaskan bahwa sistem verifikasi identitas akan menggunakan enkripsi berlapis-lapis untuk data yang dibagikan antara mobil dan fasilitas di jalan menggunakan komunikasi “kendaraan-ke-segalanya”, atau V2X.

Korea Selatan mempelopori inovasi blockchain

Pemerintah Korea Selatan telah menunjukkan minat besar pada teknologi blockchain dan implementasinya di berbagai industri besar. Pada bulan April, pemerintah mengatakan bahwa blockchain adalah “peluang emas” dan menyerukan perusahaan sektor swasta untuk memanfaatkan potensinya untuk inovasi teknologi.

Meskipun pemerintah sebelumnya tidak pasti mengenai cryptocurrency, pemerintah telah menunjukkan upaya yang konsisten untuk melegitimasi cryptos dan membuat peraturan yang menguntungkan. Cointelegraph juga melaporkan bahwa Bank of Korea telah meluncurkan program percontohan untuk menilai logistik penerbitan mata uang digital bank sentral, atau CBDC.

- Advertisement - spot_img