Iran Sekali Lagi Larang Keras Penambang Crypto Ilegal

0
123
Iran Sekali Lagi Larang Keras Penambang Crypto Ilegal
Iran Sekali Lagi Larang Keras Penambang Crypto Ilegal

Nanonews.id – Pihak berwenang Iran dilaporkan akan menjatuhkan hukuman yang lebih keras pada penambang cryptocurrency ilegal karena beberapa operator bahkan bisa masuk penjara.

Sebelum itu, para pejabat melarang semua upaya penambangan aset digital selama musim dingin, mengklaim ini dapat mengurangi tekanan pada jaringan listrik negara selama bulan-bulan tahun ini.

Intoleransi Iran terhadap Penambang Crypto

Pemerintah negara Asia dikenal karena sikap negatifnya terhadap industri pertambangan cryptocurrency. Mei lalu, ia menghentikan semua kegiatan semacam itu untuk jangka waktu empat bulan, dengan mengatakan penambang dapat menyebabkan gangguan signifikan pada sistem energi. Selama larangan itu, pihak berwenang menyita ribuan rig penambangan crypto. Pada satu titik, mereka menyita 7.000 mesin semacam itu dalam satu operasi.

Meskipun mengizinkan penambang legal untuk melanjutkan operasi mereka mulai September, Kementerian Energi menghentikan sementara kegiatan mereka pada akhir 2021. Badan yang berkuasa mempertahankan posisi yang sama: penambangan crypto akan membebani jaringan listrik, sehingga perlu dilarang.

Dengan suhu mulai meningkat pada bulan Maret tahun ini, pemerintah mengungkapkan niat untuk menghapus larangan tersebut. Kementerian Perindustrian, Tambang, dan Perdagangan, mengatakan hanya akan mengizinkan perusahaan-perusahaan yang menggunakan sumber energi terbarukan untuk menyalakan superkomputer mereka.

Sebuah laporan baru-baru ini oleh The Tehran Times mengungkapkan bahwa sanksi bagi mereka yang beroperasi tanpa otorisasi atau menggunakan jenis energi yang berbeda dari yang disebutkan di atas bisa sangat parah. Secara khusus, pemerintah berencana untuk meningkatkan denda minimal tiga dan maksimal lima kali dan bahkan mengirim penambang ilegal ke balik jeruji besi.

“Setiap penggunaan listrik bersubsidi, yang ditujukan untuk pelanggan rumah tangga, industri, pertanian, dan komersial, untuk penambangan cryptocurrency dilarang,” Mohammad Bohlouli – seorang eksekutif Tavanir – menegaskan kembali.

Mirip dengan peringatan sebelumnya, pejabat itu mengklaim bahwa menyalahgunakan listrik bersubsidi untuk menambang aset digital mengurangi kualitas pasokan energi di jaringan nasional dan “merusak peralatan listrik masyarakat seperti televisi, lemari es, AC, dan sebagainya.”

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here