Harga XRP Melonjak 10% Setelah Ripple Menang Atas Gugatan SEC

Nanonews.id – Ripple Labs meraih kemenangan besar saat Hakim Torres memerintahkan SEC untuk menyerahkan dokumen dari pidato 2018 yang dibuat oleh Direktur SEC saat itu dari Divisi Keuangan Perusahaan SEC, William Hinman.

Keputusan ini muncul setelah pertempuran panjang yang dapat menentukan nasib banyak cryptocurrency.

Menyusul putusan pengadilan sebelumnya oleh Hakim Sarah Netburn bahwa email dan draf yang terkait dengan pidato 2018 oleh mantan Direktur tidak dilindungi berdasarkan hak istimewa proses hukum, SEC meminta klarifikasi dan pertimbangan ulang atas putusan tersebut.

Hak Istimewa Proses Hukum adalah istilah yang digunakan secara luas untuk menggambarkan diskusi rahasia yang mengarah pada pengumuman perubahan dalam pemerintahan atau kebijakan. Hakim Netburn menolak permintaan pertimbangan ulang dan mengabulkan mosi SEC untuk klarifikasi.

SEC kemudian menegaskan kembali argumen DPP-nya, setelah itu Hakim Netburn memerintahkan pembuatan dokumen yang dimaksud. SEC kemudian mengajukan keberatan atas tiga perintah tersebut, yang kini telah ditolak oleh Hakim Analisa Torres.

SEC sekarang diminta untuk menghasilkan dokumen dari pidato Hinman.

Berbicara pada pertemuan puncak Juni 2018, Hinman menegaskan bahwa jaringan Ethereum, cryptocurrency, dan perdagangan bukan merupakan aktivitas terkait sekuritas.

“Berdasarkan pemahaman saya tentang keadaan Ether saat ini, jaringan Ethereum, dan strukturnya yang terdesentralisasi, penawaran dan penjualan Ether saat ini bukanlah transaksi sekuritas.”

Bencana seputar pernyataan Hinman terhubung secara lebih luas ke gugatan SEC yang diajukan terhadap Ripple Labs, mantan CEO Chris Larsen, dan CEO saat ini Brad Garlinghouse pada Desember 2020. Dalam gugatan itu, SEC menuduh bahwa ketiga entitas tersebut secara ilegal mendapat untung dari penjualan Koin XRP sebagai sekuritas yang tidak terdaftar.

Hakim menjunjung tinggi putusan pengadilan sebelumnya

Hakim Torres mempertimbangkan pernyataan Ripple bahwa dokumen pidato 2018 memiliki relevansi dengan kasus ini karena “mereka dapat digunakan untuk mendapatkan bukti pemakzulan potensial atau untuk memakzulkan saksi di persidangan,” termasuk Hinman.

Tanpa diyakinkan bahwa Hakim Netburn membuat kesalahan dalam memutuskan bahwa dokumen tersebut memiliki relevansi dengan kasus tersebut, Hakim Torres menolak keberatan pertama SEC.

Mengenai pernyataan SEC tentang DPprotectionon, Hakim Netburn memutuskan bahwa dokumen pidato Hinman mengenai status cryptocurrency sebagai sekuritas adalah miliknya dan bukan milik SEC, yang berarti bahwa mereka tidak dilindungi oleh DPP. Hakim Torres telah menolak keberatan SEC atas putusan ini.

Ketiga, Hakim Torres tidak dapat menemukan kesalahan dengan penilaian Hakim Netburn tentang isi dokumen sebagai bukan nasihat hukum yang dimaksudkan untuk “membimbing perilaku di masa depan” atau “menilai perilaku masa lalu.”

Satu langkah lebih dekat ke pedoman industri yang lebih jelas

Dengan memerintahkan SEC untuk membuat dokumen Hinman, hakim memberikan Ripple dan dua eksekutifnya kemenangan penting yang berpotensi membawa mereka selangkah lebih dekat untuk membatalkan gugatan yang telah berlangsung hampir dua tahun.

Lebih penting lagi, hasilnya relevan dengan karakterisasi cryptocurrency SEC di masa depan dan oleh karena itu telah diawasi dengan ketat oleh industri.

Mengikuti berita tersebut, harga XRP naik 10% dan diperdagangkan pada $0,50 pada saat penulisan.

Itu masih turun 85% dari tertinggi sepanjang masa di $3,40.

- Advertisement - spot_img