Hacker Mencuri 336 BTC dari Crypto Exchange Cashaa

0
212

Pertukaran Cryptocurrency, Cashaa mengatakan, peretas mengambil 336 bitcoin dari salah satu dompetnya. Perusahaan telah menghentikan semua transaksi terkait crypto

Pertukaran cryptocurrency berbasis di Inggris, Cashaa melaporkan, peretas mengambil lebih dari 336 Bitcoin. Perusahaan telah menghentikan semua transaksi terkait crypto, namun, pengguna prima facia tidak terpengaruh oleh peretasan ini.

Dalam sebuah ringkasan media yang dibagikan kepada Cointelegraph, Kumar Gaurav, CEO Cashaa mengatakan bahwa salah satu dompet mereka dikompromikan dan lebih dari 336 Bitcoin dikirim ke peretas. Dia juga mencurigai bahwa peretas berasal dari Delhi timur, India. Perusahaan telah mengajukan laporan insiden kejahatan dunia maya ke biro kejahatan Delhi dengan nomor pengakuan 20807200031555 di bawah kategori kejahatan cryptocurrency.

Cashaa mencurigai malware diinstal ke komputer yang digunakan untuk melakukan transfer pertukaran seperti penarikan pengguna. Malware memberi tahu peretas ketika seorang karyawan masuk ke akun pada pukul 13.23 pada 10 Juli dan melakukan dua transfer dari dompet. Cashaa menggunakan dompet Blockchain.com untuk menyimpan dan mengirim BTC. Kumar berkata kepada NanoNews:

“Kami masih menyelidiki kerusakan yang disebabkan oleh insiden tersebut dan menangguhkan semua penarikan selama 24 jam. Kami telah memanggil rapat dewan untuk memutuskan apakah perusahaan akan menanggung semua kerugian. ”

Namun, kekhawatiran utama Cashaa adalah untuk tidak mengizinkan peretas untuk menjual bitcoin di bursa. Dalam sebuah tweet, perusahaan juga memberikan alamat bitcoin (14RYUUaMW1shoxCav4znEh64xnTtL3a2Ek) dari peretas untuk melacak pergerakan dana yang dicuri. Dengan melihat pola transaksi dari alamat yang dilaporkan, ada beberapa kemungkinan bahwa perangkat lunak campuran koin digunakan untuk memindahkan dana dan mengurangi keterlacakan.

Kumar menyalahkan peningkatan insiden peretasan di bursa yang mendukung perdagangan tempat peretas ini dapat menyimpan dana. Dia berkata:

“Setiap orang yang bekerja di industri crypto harus bekerja sangat keras untuk membawa tingkat keamanan yang sama dengan yang dimiliki orang kebanyakan saat berurusan dengan rekening bank. Sampai hari ini, peretas sangat percaya diri untuk meretas alamat crypto dan memindahkannya melalui pertukaran yang memfasilitasi pencucian tersebut melalui sistem mereka. Pertukaran seperti ini harus ditutup dan pemilik pertukaran ini harus didakwa dengan kejahatan fasilitasi pencucian uang. “

Lembaga-lembaga penyelidik termasuk kepolisian Cyber ​​Cybere Crime sudah dalam kasus ini. Juga, semua pertukaran crypto telah diberitahu tentang alamat peretas untuk memblokir Bitcoin yang datang darinya.

Dukungan cepat dari bursa India:

Hampir semua bursa telah memberikan dukungan kepada Cashaa dalam memonitor alamat dan melaporkan setiap transaksi yang mencurigakan. Kumar berkata:

“Kami senang bahwa semua pertukaran utama di India seperti CoinDCX, WazirX dan Bitbns serta Bursa internasional seperti Binance telah menunjukkan dukungan cepat mereka. Kami ingin memberikan pesan yang kuat kepada para peretas bahwa mereka tidak bisa meretas bitcoin dengan berpikir bahwa mereka akan dapat menguangkan. “

Nischal Shetty, Pendiri dan CEO WazirX, pertukaran cryptocurrency India, mengatakan kepada Cointelegraph bahwa “kami akan membantu Cashaa dengan segala cara dan juga bekerja untuk menyiapkan standar keamanan tertentu untuk pertukaran.” Dia berkata:

“Sangat disayangkan telah terjadi peretasan. WazirX akan memastikan bahwa kami mengunci dana apa pun yang menjangkau kami dari dompet yang diretas. Kami telah memberi tahu tim Binance juga. Selain itu, sebagai industri, kami berupaya menyiapkan standar tertentu untuk memastikan bahwa setiap pertukaran mematuhi serangkaian standar keamanan umum. Ini akan membantu mencegah insiden seperti itu di ekosistem crypto. “

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here