Busan, Korea Selatan Membuka Layanan Publik untuk Aplikasi ID Berbasis Blockchain

0
208

Kota terbesar kedua Korea Selatan, Busan, akan membiarkan warganya mengakses layanan pemerintah menggunakan aplikasi identifikasi berbasis blockchain yang dikembangkan oleh Coinplug.

Busan, kota terbesar kedua di Korea Selatan, telah meluncurkan aplikasi identifikasi yang menggunakan blockchain publik untuk memverifikasi informasi warga.

Aplikasi ini dikembangkan oleh Coinplug, perusahaan startup Korea yang bekerja di dalam kotak pasir resmi Zona Bebas Peraturan Blockchain Busan. Pengembang menggunakan blockchain Metadium dan teknologi Pengidentifikasi Terdesentralisasi untuk memberi daya pada aplikasi.

Melalui sistem ini, data pengguna disimpan di perangkat mereka, dan hanya bukti kriptografi dari informasi yang dikirimkan ke blockchain. Hal ini menciptakan keseimbangan antara privasi data pribadi dan kebutuhan untuk membuat catatan yang mengutak-atik. Biasanya, yang terakhir hanya dapat dicapai melalui server terpusat yang menyimpan semua data.

Aplikasi ini akan memungkinkan warga mengakses berbagai layanan pemerintah “non-tatap muka”, yang karena pandemi COVID-19 menjadi prioritas yang jauh lebih tinggi. Kasus penggunaan saat ini termasuk kemampuan untuk menggunakan ID Warga Busan dan jenis kartu pintar yang dikeluarkan pemerintah. Aplikasi ini juga dilengkapi dompet crypto, yang mengikuti upaya Coinplug untuk mengintegrasikan pembayaran crypto di kantor pos Korea Selatan.

Keterlibatan Busan yang besar dengan blockchain

Tren digitalisasi layanan pemerintah dimulai jauh sebelum dipopulerkannya blockchain di beberapa negara, menurut laporan tahun 2018.

Seorang juru bicara Coinplug mengatakan kepada Cointelegraph bahwa pilihan Busan untuk platform desentralisasi adalah bagian dari dorongan kota untuk inovasi teknologi, di mana blockchain memainkan peran penting.

Kotak pasir resmi Busan memungkinkan terciptanya beberapa inisiatif yang melibatkan blockchain. Pada Desember 2019, ini menghasilkan peluncuran mata uang digital lokal yang dikembangkan bekerja sama dengan KT, salah satu penyedia telekomunikasi terbesar di Korea.

Ini adalah salah satu tujuan awal dari zona bebas peraturan, dengan kota mengungkapkan rencana tersebut pada awal Juli 2019.

Sebelumnya pada bulan Februari 2019, kota ini bermitra dengan Hyundai Pay untuk mempromosikan pengembangan fintech di kota.

Negara ini secara keseluruhan juga mempertahankan sikap positif terhadap blockchain, dengan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in mencatat pada Juli 2019 bahwa negara tersebut harus berada di garis depan regulasi blockchain yang efektif – sambil mengidentifikasi data pribadi sebagai salah satu kegunaan utamanya.

Raksasa perusahaan Korea LG juga telah membuat beberapa langkah ke dalam identifikasi berbasis blockchain, dengan seorang perwakilan mencatat kepada Cointelegraph bahwa semua fungsi login dapat dilakukan pada blockchain.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here