Bosagora – Mengapa SCP Adalah Masa Depan Protokol Blockchain

0
291

Teknologi Blockchain telah digembar-gemborkan sebagai salah satu penemuan paling aman belakangan ini. Blockchain adalah untuk semua maksud dan tujuan tidak dapat dibatalkan dan setiap transaksi dijamin dan diverifikasi. Setelah entri dibuat di blockchain, itu tidak dapat diubah. Alasan bahwa hal ini dimungkinkan adalah karena algoritma konsensus dari blockchain. Algoritma konsensus mengacu pada salah satu protokol konsensus yang digunakan dalam menentukan perjanjian tentang blockchain, atau juga, konsensus.

Ada beberapa jenis protokol, masing-masing dengan karakteristik uniknya masing-masing – Bukti Kerja, Bukti Pasak, Toleransi Patahan Bizantium Praktis dan banyak lagi. Konsep inti dari masing-masing protokol ini adalah bahwa mereka membantu membangun kepercayaan pada blockchain. Salah satu protokol ini, Stellar Consensus Protocol dapat mewakili perubahan dalam cara blockchain dibangun dan masa depan cryptocurrency.

Apa itu SCP?

Stellar Consensus Protocol (SCP) adalah algoritma konsensus yang mendasari Jaringan Stellar. Ini adalah kasus yang terbukti untuk Perjanjian Bizantium Federasi (FBA). SCP berasal dari konsep Perjanjian Bizantium tetapi fokusnya adalah pada jaringan desentralisasi. SCP menggunakan dua konsep lain yang dikenal sebagai kuorum dan kuorum di samping Perjanjian Bizantium dan Federasi Bizantium. Kami akan menyelami apa yang sedikit kemudian, tetapi untuk sekarang, mari kita fokus pada SCP.

Menurut SCP, siapa pun dapat mengoperasikan node dan bergabung dengan jaringan Stellar, yang berarti bahwa itu adalah jaringan terbuka. Namun, ini bukan keseluruhan cerita. Sementara siapa pun dapat bergabung dengan jaringan, partisipasi dalam proses konsensus sebagai validator terbatas. Untuk bergabung sebagai validator, validator yang ada perlu menyetujui dan menerima node baru.
Melalui SCP, contoh, di mana perjanjian diblokir, dihapus berkat Perjanjian Bizantium Federasi.

Perjanjian Bizantium

Konsep Perjanjian Bizantium (BA) biasanya dipandang sebagai cara menyelesaikan masalah logika yang terkait dengan Jenderal Bizantium. Pandangan sederhana terkait dengan situasi di mana beberapa pihak perlu memilih dan mencapai konsensus tentang tindakan kolaboratif berikutnya. Namun, karena kemungkinan pengkhianat di dalam kelompok, seluruh sistem bisa gagal. Di antara Jenderal Bizantium, satu-satunya cara untuk mengoordinasikan serangan gabungan adalah melalui penggunaan rasul. Dengan dugaan pengkhianat dalam campuran, tidak ada yang bisa memastikan apakah pesan serangan terkoordinasi berasal dari personel yang dapat dipercaya atau musuh.

Masalah Umum Bizantium ini dapat diselesaikan dalam beberapa cara di blockchain, termasuk Bukti Kerja (Pow), Bukti Pasak (PoS) dan Perjanjian Bizantium, melalui penggunaan Toleransi Patahan Byzantium.

Dalam metode Toleransi Kesalahan Bizantium untuk memecahkan masalah konsensus, peserta dalam blockchain tertentu dikenal dan mereka masing-masing memiliki kunci publik. Ketika blok melewati node individu, itu akan divalidasi dan kemudian ditandatangani dengan kunci publik. Setelah cukup peserta menandatangani, juga dikenal sebagai kuorum, maka blok tersebut dianggap sah dan transaksi ditambahkan ke blockchain.

Perjanjian Bizantium Federasi

Sementara Perjanjian Bizantium telah berhasil sebagai sarana untuk mencapai konsensus, itu bukan tanpa kesalahannya. Perjanjian Bizantium klasik dan metode Toleransi Kesalahan Bizantium tidak mengukur dengan baik dan membutuhkan banyak overhead untuk mengkomunikasikan hal-hal dengan jelas antara node. SCP menangani masalah-masalah ini dan batasan-batasan Perjanjian Bizantium melalui protokol konsensus baru yang mencapai Kontrol Terdesentralisasi, Kepercayaan Fleksibel, Latensi Rendah, dan Keamanan Asimptotik.

FBA juga terbuka untuk node yang bergabung melalui keanggotaan terbuka daripada melalui daftar keanggotaan dekat. Node tidak perlu diverifikasi sebelumnya dan dengan demikian kontrol lebih terdesentralisasi. Kepercayaan ditentukan oleh node itu sendiri dan berbagai kuorum dapat muncul sebagai gantinya. Sementara kuorum adalah jumlah simpul yang diperlukan untuk mencapai kesepakatan, FBA bergantung pada irisan kuorum. Irisan kuorum adalah himpunan bagian dari kuorum dan digunakan sebagai cara meyakinkan simpul lain untuk setuju.

Masa Depan Protokol

Protokol konsensus Bosagora juga menggunakan fitur PoS untuk mempertahankan sistem tata kelola dalam Jaringan Kongres. Untuk menjadi validator simpul, setiap individu perlu membekukan 40.000 BOA dan melepaskan likuiditas. Ini memberikan insentif ekonomi untuk menjadi operator simpul dan jaminan untuk keamanan dan integritas informasi yang dipegang di blockchain node. Jika informasi tersebut dipalsukan maka koin-koin ini akan hangus untuk Anggaran Commons.

Protokol konsensus di blockchain terus berubah. Perlu ada kolaborasi yang cukup untuk memecahkan masalah Umum Bizantium dan cukup insentif bagi operator simpul untuk mencapai konsensus. Dengan interpretasi Bosagora tentang Perjanjian Bizantium Federasi dan Bukti Pasak, masa depan protokol konsensus pada blockchain ada di tangan yang baik.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here