Binance Pertimbangkan Untuk Dapatkan Lisensi Beroperasi di Dubai

0
164
Binance Pertimbangkan Untuk Dapatkan Lisensi Beroperasi di Dubai
Binance Pertimbangkan Untuk Dapatkan Lisensi Beroperasi di Dubai

Nanonews.id – Binance Holdings Ltd. saat ini sedang dalam pertimbangan atas lisensi untuk beroperasi di Dubai, sehingga meningkatkan kehadirannya di Timur Tengah.

Ini pertama kali dilaporkan oleh Bloomberg, mengutip ‘orang yang akrab dengan masalah ini’.

  • Binance mengantisipasi akreditasi untuk beroperasi sebagai penyedia layanan di ‘zona bebas’ Dubai World Trade Centre sesegera mungkin. Ini terjadi setelah Uni Eropa mengklarifikasi bahwa crypto ‘jatuh di bawah sanksi yang dikenakan oleh mereka terhadap Rusia dan Belarus’.
  • Negara ini baru-baru ini mengeluarkan undang-undang baru mengenai tata kelola berbagai aset virtual.
  • Sheikh Mohammed bin Rashid Al Maktoum berusaha mendorong Negara Arab maju sebagai pusat crypto global terkemuka.

“Kejelasan regulasi sangat penting. Undang-undang aset virtual baru di Dubai ini adalah langkah maju yang bagus,” kata CEO Binance Changpeng Zhao dalam retweet Sheik Mohammed mengenai masa depan kota di Crypto.

  • Pada bulan Desember tahun lalu, Binance menandatangani perjanjian dengan Dubai World Trade Centre Authority (DWTCA) untuk mengembangkan dan menjadikannya sebagai hub global untuk berbagai aset global virtual.
  • Otoritas ini akan mengawasi penerbitan dan perdagangan aset virtual dan perusahaan yang menyediakan layanan crypto pertama-tama harus mendapatkan persetujuannya.
  • Selain itu, entitas peraturan baru juga akan “memantau transaksi dan mencegah manipulasi harga aset virtual.”
  • Negara UEA telah mengambil sikap proaktif terhadap aset crypto selama beberapa tahun. Misalnya, Dubai International Financial Center mendirikan “Pengadilan Blockchain” pada tahun 2018.

“Kami menyambut perkembangan penting ini,” Richard Teng, kepala MENA untuk Binance, mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Kami terus bekerja sama dengan DWTC untuk membantu membangun Dubai sebagai lingkungan peraturan crypto kelas dunia dan progresif.”

  • Perusahaan ini didirikan di China tetapi belum mendirikan basis global. Dalam beberapa bulan terakhir, eksekutif Binance telah mengadakan pembicaraan dengan regulator di UEA tentang kantor pusat potensial di negara itu.
  • UEA adalah pasar crypto terbesar ketiga di Timur Tengah, membuntuti Turki dan Lebanon, dengan volume transaksi sekitar US$ 26 miliar, menurut data dari Chainalysis, yang disusun dari Juli 2020 hingga Juni 2021.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here