Swiss Mengatakan Akan Membekukan Aset Crypto Rusia

0
143
Swiss Mengatakan Akan Membekukan Aset Crypto Rusia
Swiss Mengatakan Akan Membekukan Aset Crypto Rusia

Nanonews.id – Menurut sebuah laporan pada hari Jumat dari Financial Times, pemerintah federal Swiss berencana untuk membekukan aset crypto yang dimiliki oleh warga negara Rusia dan bisnis yang diadakan di dalam perbatasan Swiss.

Pembekuan itu akan bertepatan dengan sanksi yang sudah diberlakukan oleh Uni Eropa sebagai tanggapan atas invasi Rusia ke Ukraina.

Seperti yang dilaporkan Financial Times, Menteri Keuangan Swiss Guy Parmelin mengatakan 223 orang Rusia, termasuk rekan dekat Presiden Vladimir Putin, telah dibekukan rekening bank dan aset fisik mereka oleh Swiss dalam seminggu terakhir. Larangan cryptocurrency adalah hukuman tambahan di luar sanksi UE.

Seorang pejabat senior di kementerian keuangan mengatakan kepada Financial Times bahwa pembekuan aset crypto diperlukan karena Swiss ingin melindungi integritas industri blockchain-nya. Menurut sebuah laporan oleh CV VC, sebuah perusahaan modal ventura Swiss, pada Desember 2021, sekitar 1.128 perusahaan blockchain menyebut Swiss atau kerajaan tetangga Liechtenstein sebagai rumah.

Pada hari Rabu, Uni Eropa mengumumkan rencana untuk menindak kemampuan Rusia untuk menghindari sanksi ekonomi menggunakan cryptocurrency. “Kami mengambil langkah-langkah, khususnya pada cryptocurrency atau aset crypto yang tidak boleh digunakan untuk menghindari sanksi keuangan yang diputuskan oleh 27 negara Uni Eropa,” kata Menteri Keuangan Prancis Bruno Le Maire.

Seruan untuk exchange seperti Coinbase dan Binance untuk melarang dan membekukan akses Rusia ke cryptocurrency telah menyoroti sifat tanpa batas aset digital. Sementara exchange dapat membekukan atau membatasi akses, crypto yang disimpan di cold storage atau dompet self-custodial akan lebih menantang untuk disita atau disita — kecuali pemegangnya mencoba memindahkannya melalui saluran terbatas.

“Jika seseorang memegang crypto mereka sendiri, di mana pun mereka berada, hampir tidak mungkin untuk mengidentifikasi mereka,” kata pejabat itu kepada FT. “Tetapi jika mereka menggunakan layanan crypto — dana, pertukaran, dan sebagainya — poin layanan ini dapat kami targetkan.”

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here