Bitcoin (BTC) adalah mata uang digital terdesentralisasi terbesar di dunia, dengan perkiraan kapitalisasi pasar sekitar $ 169 miliar. Dalam hampir 12 tahun sejak penerbitan buku putih Satoshi Nakamoto yang terkenal pada tahun 2008, Bitcoin telah menjadi contoh mata uang kripto yang paling terkenal, dan bertanggung jawab untuk memicu revolusi blockchain.

Lebih dari setengah juta transaksi peer-to-peer telah dicatat di blockchain Bitcoin, buku besar yang didistribusikan secara publik dan dapat diverifikasi. Algoritma konsensus bukti kerja jaringan mengkonfirmasi transaksi dan menghasilkan blok baru tanpa memerlukan pihak ketiga. Bitcoin adalah teknologi revolusioner, tetapi jejak energi besar jaringan ini sebanding dengan konsumsi listrik seluruh negara Irlandia.

Untungnya, ekosistem blockchain saat ini lebih beragam dari sebelumnya: Semakin banyak blockchain sekarang berdasarkan pada protokol bukti kepemilikan, dan mereka bernilai miliaran dolar Amerika Serikat dalam nilai tanpa dampak lingkungan yang sebanding. Blockchains yang terbukti memiliki banyak keuntungan dibandingkan bukti pekerjaan: Mereka lebih skalabel, kurang sumber daya intensif dan mereka memberikan insentif kepada partisipasi pemegang saham dalam keamanan jaringan.

Terlepas dari gelombang inovasi blockchain PoS dan perbedaan mendasar antara ekonomi dan insentif dari jaringan ini, banyak yang masih menganggap bahwa semua blockchain dibuat sama dan bahwa blockchain PoS masih harus dikenakan pajak dan diatur di A.S. dengan cara yang sama seperti blockchain Bitcoin dan PoW. Lingkungan regulasi ini menghambat inovasi bukti kepemilikan, mendorong proyek-proyek inovatif dari AS.

Untuk terus mendorong inovasi teknologi dan pertumbuhan ekosistem keuangan baru ini, undang-undang perpajakan harus dibuat dengan pemahaman yang mendalam tentang teknologi yang mendasarinya dan insentif dari jaringan baru ini untuk lebih mencerminkan perkembangan teknologi blockchain yang telah ada sejak Bitcoin’s. pengantar lebih dari satu dekade lalu.

Panduan pajak untuk bukti pekerjaan sedang diterapkan pada bukti kepemilikan

Satu-satunya pedoman tentang perpajakan mata uang kripto dari Internal Revenue Service adalah dalam Pemberitahuan 2014-21 dan Pemberitahuan 2014-16 IRB 938. Panduan ini menyebutkan bahwa imbalan pertambangan diperlakukan sebagai pendapatan biasa pada tanggal diterimanya hadiah pertambangan. Masalahnya adalah bahwa pedoman ini ditulis pada tahun 2014, mendahului sebagian besar blockchains proof-of-stake yang ada saat ini.

Bisakah pedoman perpajakan dirancang sebelum adanya protokol berbasis PoS yang cukup mengatur industri PoS? Tidak. Blokade bukti kepemilikan saham, dan insentif ekonomi mereka, pada dasarnya berbeda dengan desain dan harus diatur sesuai dengan itu.

Pedoman IRS 2014 tidak boleh disalahartikan dengan undang-undang yang disahkan oleh Kongres atau interpretasi otoritatif dari hukum dan peraturan yang dikeluarkan oleh pengadilan federal. Pengusaha dan inovator yang bermaksud baik yang tertarik dalam membangun jaringan berdasarkan teknologi PoS akan mendapat manfaat besar dari kejelasan peraturan. Dan sangat penting bagi regulator untuk memahami perbedaan teknologi.

Bagaimana proof-of-work dan proof-of-stake jaringan

Dalam protokol proof-of-work, masalah matematika intensif-daya perlu dipecahkan untuk membuat blok berikutnya. Penambang yang memecahkan masalah matematika dan menciptakan blok berikutnya juga menciptakan hadiah blok dalam bentuk token yang baru dibuat – anggap ini sebagai “inflasi jaringan.” Intinya, para penambang diberi insentif untuk memasukkan sejumlah besar pekerjaan komputasi untuk berpotensi mendapatkan hadiah dengan token baru.

Dengan protokol bukti kepemilikan, individu “dipertaruhkan” – atau menunjukkan kepemilikan – token dengan mengunci sejumlah token yang ditetapkan untuk periode waktu yang ditentukan, dan mereka dipilih secara acak untuk memverifikasi transaksi pada protokol. Peserta jaringan diberi insentif untuk menjaga integritas transaksi di jaringan dengan diberi hadiah dengan token baru. Proses ini dikenal sebagai “penempaan” atau “pencetakan” dalam protokol PoS. Protokol ini memiliki mekanisme built-in untuk menghukum siapa pun yang secara salah atau keliru memverifikasi transaksi dengan “memotong” aktivitas ini, yang berarti individu tersebut kehilangan sebagian dari token mereka yang dipertaruhkan.

Dapatkan pajak untuk mencapai titik impas

Protokol bukti kepemilikan memiliki mekanisme inflasi bawaan yang meningkatkan pasokan koin. Koin baru didistribusikan secara proporsional kepada yang telah dipertaruhkan. Jika setiap orang berpartisipasi dalam pertaruhan, “pasak” semua orang akan tetap sama karena pasokan baru didistribusikan secara rata-rata. Siapa pun yang tidak mempertaruhkan tidak membantu mengamankan jaringan dan secara efektif dihukum dengan pengenceran token. Mempertaruhkan, dengan desain, mendorong setiap pemilik token untuk berpartisipasi dalam jaringan. Dalam protokol bukti kerja seperti Bitcoin, tidak semua tokenholder juga penambang – sebagian besar tidak memiliki kemampuan atau sumber daya untuk menambang. Tetapi dengan protokol PoS, setiap pemegang token diberi insentif untuk berpartisipasi dalam jaringan atau risiko kepemilikannya terdilusi.

Jika tingkat partisipasi – mis., Jumlah tokenholder yang dipertaruhkan – rendah, maka mereka yang menerima hadiah taruhan akan menikmati pengembalian yang besar, bukan hanya bagian rata-rata dari inflasi jaringan.

Sebagai tokenholder, tidak berpartisipasi dalam jaringan PoS mengakibatkan kerugian finansial. Dalam beberapa jaringan, individu perlu mempertaruhkan koin hanya untuk mencapai titik impas terhadap inflasi. Namun demikian, dalam menerapkan panduan IRS 2014, imbalan taruhan dianggap sebagai pendapatan biasa. Dalam protokol PoW, keamanan jaringan sepenuhnya terpisah dari kepemilikan token. Dalam protokol PoS, individu bekerja untuk mempertahankan level jaringan yang sama.

Kelebihan perpajakan dan volatilitas

Panduan 2014 untuk jaringan proof-of-stake memperkenalkan beberapa masalah perpajakan untuk peserta jaringan saat mereka mendapatkan hadiah. Masalah-masalah ini menyangkut perpajakan karena berkaitan dengan waktu kejadian kena pajak, inflasi jaringan dan tingkat partisipasi jaringan.

Waktu perpajakan: Di pasar cryptocurrency yang fluktuatif, nilai koin dapat berfluktuasi secara luas. Pajak atas hadiah taruhan dihitung pada saat hadiah token diterima di bawah panduan IRS saat ini. Pada saat peserta jaringan membayar pajak, nilai koin bisa turun secara signifikan. Koin-koin itu tidak sebanding dengan nilai mereka ketika mereka diterima, namun mereka dikenakan pajak berdasarkan pada nilai ketika mereka diterima, meninggalkan peserta jaringan dengan beban pajak yang besar.

Inflasi jaringan: Agar peserta jaringan dapat memperoleh hadiah besar, mereka perlu mengikat token-token itu ke jaringan. Jika semua pemegang token, ikat token mereka untuk berpartisipasi dalam mengamankan jaringan, hadiah token didistribusikan secara merata berdasarkan tingkat inflasi jaringan. Misalnya, jika John mempertaruhkan 100 token dan tingkat inflasi jaringan adalah 10%, dengan asumsi ada 100% partisipasi taruhan, John akan mendapatkan 10 token baru ketika hadiah dikeluarkan oleh jaringan. Dalam skenario ini, mempertaruhkan secara efektif memungkinkan John untuk merebut kembali dilusi dari bagian rata rata jaringannya. Tetapi di bawah panduan IRS saat ini, John diharuskan membayar pajak atas nilai total dolar dari token-token ini pada saat hadiah diterima, bahkan jika bagiannya yang rata dari jaringan tidak meningkat.

Partisipasi jaringan: Sementara partisipasi jaringan PoS sangat tinggi – baik Cosmos dan Tezo memiliki tingkat partisipasi lebih dari 70% – pada kenyataannya jaringan jarang melihat 100% dari pemegang hak berpartisipasi berpartisipasi dalam pertaruhan. Misalnya, jika Alice memiliki 100 token dalam jaringan yang sama, dan Alice tidak ikut serta dalam pertaruhan, 10 token yang akan didapatkan Alice untuk mengamankan jaringan – dengan tingkat inflasi jaringan 10% yang sama – akan didistribusikan kembali ke semua pemilik token yang memilih untuk dipertaruhkan, termasuk beberapa untuk John yang sekarang akan mendapatkan sedikit lebih dari 10 token untuk dipertaruhkan. Di bawah panduan IRS saat ini, John dikenakan pajak pada nilai dolar dari semua hadiah ini – 10 token yang sesuai dengan tingkat inflasi jaringan ditambah bagiannya dari token yang akan diperoleh Alice – meskipun sebagian besar hadiah ini hanya mencakup penguasaan kembali pengenceran bagian pro rata jaringan.

Pedoman IRS saat ini, sebagaimana diterapkan pada jaringan PoS, menciptakan beban pajak yang berlebihan untuk peserta jaringan. Menerapkan panduan penambangan Bitcoin 2014 akan sangat menghambat partisipasi jaringan di A.S. hari ini. Jika dibiarkan tidak terselesaikan, ini pada akhirnya dapat mendorong para inovator meninggalkan AS untuk negara-negara dengan peraturan pajak yang lebih maju.

Jalur baru ke depan: Properti yang dibuat

Abraham Sutherland, seorang profesor tambahan di Fakultas Hukum Universitas Virginia, baru-baru ini menerbitkan sebuah makalah penelitian dalam Catatan Pajak yang berpendapat bahwa mempertaruhkan hadiah harus diperlakukan sebagai “properti yang dibuat.” Ini adalah aplikasi baru dari konsep properti wajib pajak atau penemuan wajib pajak yang telah berusia puluhan tahun seperti tanaman, mineral, ternak, karya seni, dan bahkan widget dari jalur perakitan. Dalam contoh ini, properti secara logis tidak dikenai pajak pada saat pembuatan tetapi saat dijual. Pajak memikul imbalan sebagai properti yang dibuat akan memastikan bahwa tokenholder tidak menerima tagihan pajak yang berlebihan.

Undang-undang perpajakan dapat mendorong inovasi A.S.

Undang-undang perpajakan, ketika disesuaikan dengan teknologi baru yang menjanjikan, sebenarnya dapat mendorong inovasi. Pada tahun 1998, Kongres meloloskan Undang-Undang Kebebasan Pajak Internet, yang melarang pemerintah federal, negara bagian dan lokal untuk mengenakan pajak atas akses internet dan dari mengenakan pajak khusus internet yang diskriminatif seperti pajak bit, pajak bandwidth dan pajak email. ITFA juga melarang beberapa pajak untuk perdagangan elektronik – stimulus besar untuk menumbuhkan ekonomi internet di AS.

Lebih dari 30 tahun kemudian, AS sekarang menjadi pemimpin gerakan global dalam inovasi internet dengan Google, Facebook, Microsoft, Netflix, dan Amazon yang tumbuh menjadi beberapa perusahaan publik yang paling bernilai di dunia. A.S. masih mendapat manfaat hingga hari ini dari tinjauan ke masa depan yang memastikan internet memiliki peluang untuk tumbuh di sini.

Dari perspektif kebijakan, regulator AS memainkan peran penting dalam mempertimbangkan undang-undang perpajakan secara hati-hati sehingga mereka menyediakan lingkungan yang mengolah protokol ini. Seperti hari-hari awal internet, kita masih dalam tahap awal blockchain. Belum terlambat untuk memungkinkan inovasi dan bisnis berkembang di AS.

Previous articleUlasan – Cryptopia: Bitcoin, Blockchains dan Masa Depan Internet
Next articleRegulator Keuangan Kroasia Menyetujui Dana Bitcoin

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here