Perusahaan Pertambangan Cina Ebang Akan Dilaporkan di Nasdaq Minggu Ini

0
126

Ebang dilaporkan akan terdaftar di Nasdaq pada 26 Juni, berharap dapat mengumpulkan $125 juta dalam penawaran umum perdana.

Produsen penambang Bitcoin Cina (BTC) Ebang dilaporkan akan terdaftar di Pasar Global Nasdaq di bawah ticker EBON akhir pekan ini, menjadi perusahaan tambang kripto kedua yang go public di Amerika Serikat.

Menurut laporan dari outlet berita crypto Cina Blockbeats, Ebang akan secara resmi terdaftar pada hari Jumat, 26 Juni. Selain itu, kepala strategi Blockstream, Samson Mow tweeted screenshot dari undangan ke acara Ebang yang diadakan di sebuah hotel di Hangzhou, tempat perusahaan itu berkantor pusat, yang juga dimulai pada hari Jumat.

Ebang bertujuan untuk mengumpulkan $ 125 juta, memperluas tujuan aslinya
Ebang mengajukan penawaran umum perdana (IPO) senilai $ 100 juta dengan Komisi Sekuritas dan Bursa Amerika Serikat pada bulan April tahun ini. Perusahaan memutuskan untuk memasuki pasar saham A.S. setelah upaya gagal untuk melakukan IPO $ 1 miliar di Hong Kong pada tahun 2018.

Pada 17 Juni, perusahaan mengajukan pengajuan terbaru ke SEC, memilih Nasdaq sebagai bursa pencatatannya.

Pemain pertambangan Cina itu bertujuan untuk mengumpulkan $ 106 juta dengan menjual 19,3 juta saham pada kisaran harga $ 4,50 hingga $ 6,50, yang berarti sekarang bermaksud untuk mengumpulkan hingga $ 125 juta, sementara proposal awal dibatasi maksimal $ 100 juta. Jika IPO berhasil, nilai pasar Ebang bisa mendekati $ 800 juta.

Khususnya, penjualan Ebang telah menurun sejak 2018. Pada 2019, pendapatan tahunan Ebang adalah $ 109 juta, yang merupakan penurunan pertumbuhan 66% dari $ 319 juta pada 2018.

Sesuai pengajuan terbaru, 2020 belum tentu menjadi tahun comeback untuk Ebang meskipun kondisi pasar secara keseluruhan lebih baik. Perusahaan melaporkan kerugian bersih sebesar $ 2,5 juta untuk kuartal pertama tahun ini, menyalahkan “penurunan signifikan dalam potongan pajak pemerintah daerah tertentu yang tidak berulang,” meskipun mencatat bahwa volume penjualannya telah meningkat sejak 2019.

“Ini bagus untuk industri pertambangan Bitcoin karena semakin banyak produsen ASIC go public, kami memiliki lebih banyak transparansi dan akuntabilitas,” kata Mow kepada Cointelegraph, menekankan bahwa Ebang adalah “salah satu produsen yang lebih dapat diandalkan dalam ruang ini” dalam pengalamannya.

IPO perusahaan pertambangan Bitcoin lainnya

Pada bulan November 2019, Canaan menjadi raksasa penambangan Bitcoin pertama yang terdaftar di bursa saham A.S., mengumpulkan $ 90 juta dengan menjual 10.000.000 saham seharga $9 masing-masing dalam IPO-nya, lebih dari 75% kurang dari angka yang diperkirakan semula. Selain itu, sahamnya telah jatuh sejak itu, karena saat ini diperdagangkan di bawah $2.

Raksasa pertambangan Cina lainnya, Bitmain, diam-diam mengajukan aplikasi yang didukung Deutsche Bank untuk IPO dengan SEC menjelang akhir 2019, meskipun tidak ada rincian yang muncul sejak itu.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here