Mayoritas Investor TON Dilaporkan Memilih Berhenti karena Pengembalian 72%

0
164

Hanya beberapa investor TON yang dilaporkan ingin mendukung Telegram dan menunggu pengembalian dana 110% hingga April 2021 setelah penghentian resmi TON, sebuah laporan baru mengatakan.

Pada 12 Mei, Telegram secara resmi menghentikan keterlibatannya dalam proyek blockchain yang direncanakan, Telegram Open Network, dan token GRAM terkait. Rupanya mengakhiri pertempuran hukum yang sudah berjalan lama dengan regulator Amerika Serikat, Telegram masih perlu memilah $ 1,7 miliar yang dihimpun dalam penawaran koin awal, atau ICO, pada tahun 2018.

Sebelum meninggalkan proyek TON yang bermasalah, CEO dan pendiri Telegram Pavel Durov memperkenalkan skema penggantian, menawarkan dua pilihan kepada investor TON – pengembalian uang 72% langsung, atau pengembalian uang 110% dalam 12 bulan.

Investor utama senilai $ 70 juta sedang bersiap untuk berhenti dengan 72%

Menurut laporan 16 Mei oleh Forbes Rusia, mayoritas investor TON konon memutuskan untuk mendapatkan kembali uang mereka sesegera mungkin, memilih opsi 72%. Disruptive Era Fund, salah satu investor TON terbesar, dilaporkan mengatakan bahwa lebih dari 80% investor dana sedang bersiap untuk menarik diri dari proyek dan mendapatkan pengembalian dana.

Disruptive Era Fund, yang dilaporkan menginvestasikan lebih dari $ 70 juta, menambahkan bahwa tampaknya mayoritas investor TON memutuskan untuk memilih opsi ini. Namun keputusan tersebut belum diselesaikan, kata juru bicara dana kepada Forbes.

Investor memilih untuk berhenti karena kekhawatiran atas potensi tuntutan hukum dari A.S.

Sejumlah investor TON lainnya juga telah memilih opsi pengembalian dana segera. Egor Vinogradov, CEO Sun Crypto Management, dilaporkan mengatakan bahwa “semua orang” di lingkarannya telah memutuskan untuk mengambil 72%.

Seperti diberitakan, beberapa investor telah menerima penggantian mereka hingga saat ini. Anatoly Knyazev, direktur eksekutif perusahaan investasi Exante dan investor TON, dilaporkan mengungkapkan bahwa Telegram telah mengembalikan 72% dari investasi mereka.

Knyazev menambahkan bahwa Telegram tidak mencoba memaksa investor TON untuk tetap berada di proyek. Dia mencatat bahwa keputusan tersebut terutama didasarkan pada kekhawatiran atas potensi tuntutan hukum dari investor A.S.

Menurut data Forbes, investor Amerika menyumbang $ 424,5 juta di ICO $ 1,7 miliar TON. Jumlah total investor TON berjumlah 175 entitas, dengan 39 investor berasal dari A. Seperti yang dilaporkan oleh Cointelegraph, investor TON Amerika tidak memenuhi syarat untuk opsi penggantian 110%. Ini karena “sikap tidak pasti oleh otoritas pengawas di Amerika Serikat.”

Beberapa investor TON belum memutuskan

Sementara mayoritas investor TON tampaknya bersiap untuk berhenti dengan pengembalian dana 75%, beberapa investor belum membuat keputusan sejauh ini. David Yakobashvili, salah satu pendiri Wimm-Bill-Dann Foods, menginvestasikan $ 60 juta. Dia dilaporkan telah mengatakan bahwa dia masih menegosiasikan peluang pinjaman dengan Telegram, meskipun batas waktu 15 Mei resmi.

Masih ada beberapa investor yang ingin mendukung Telegram dan menunggu pengembalian dana 110% pada bulan April 2021. Sergey Solonin, salah satu pendiri grup Qiwi dan investor TON senilai $ 17 juta, memutuskan untuk menerbitkan kembali investasinya sebagai pinjaman kepada Telegram, Cointelegraph melaporkan pada 16 Mei.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here