Kota Cina Mengeluarkan Voucher Konsumen Pasca Pandemi di Blockchain

0
164

Nanjing, Cina pada dasarnya menggunakan blockchain untuk menggerakkan program stimulus ekonomi lokal.

Untuk mengurangi dampak pandemi COVID-19 pada bisnis, pemerintah Cina di semua tingkatan telah membuat berbagai kebijakan dan solusi untuk membantu perekonomian bertahan.

Nanjing, ibukota provinsi Jiangsu China timur, adalah salah satu kota pertama di China yang memanfaatkan teknologi blockchain dan mengeluarkan apa yang disebut “voucher konsumsi” pada blockchain sebagai semacam paket stimulus yang digerakkan oleh crypto, menurut laporan berita setempat pada 23 Juni. Voucher ini dapat ditukar dengan makanan, transportasi, dan elektronik.

Stimulasi jutaan

Pada pertengahan Juni, Nanjing telah menerbitkan setidaknya 380 juta yuan senilai sekitar $ 54 juta USD kupon yang digerakkan oleh blockchain melalui lotere terbuka dan distribusi terarah.

Pada tanggal 2 Juni, Nanjing bekerja sama dengan ratusan merek seperti Didi Travel, Pizza Hut dan Carrefour untuk bersama-sama mendirikan “Aliansi Konsumsi Area Metropolitan Nanjing.” Tujuannya adalah untuk mengeluarkan 1 miliar yuan (sekitar $ 141 juta) voucher konsumsi untuk membantu pemulihan konsumsi dalam waktu dekat.

Jin Tao, peneliti senior di Suning Institute of Finance, percaya bahwa kota-kota lain juga dapat mengikuti.

Visi jangka panjang

Nanjing juga memperhatikan kebijakan jangka panjang seperti memperbaiki lingkungan bisnis dan mempromosikan inovasi regional untuk mempertahankan pemulihan ekonomi setelah pandemi.

Seperti yang dilaporkan Cointelegraph sebelumnya, raksasa e-commerce Cina JD Finance membuka lembaga penelitian di Nanjing untuk membangun “kota pintar” dengan blockchain dan AI. Bank Sentral Tiongkok juga mendirikan laboratorium mata uang digitalnya di kota ini.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here