Para ahli percaya bahwa ekosistem kripto yang lebih holistik, terutama ekosistem yang lebih AML-sentris, diperlukan untuk membantu mencegah penyebaran penipuan kripto pada tahun 2020.

Per laporan baru yang dirilis oleh perusahaan intelijen aset digital CipherTrace pada tanggal 2 Juni, nilai dana haram yang disedot melalui kejahatan cryptocurrency selama lima bulan pertama tahun ini mencapai $1,4 miliar, sehingga menjadikan 2020 sebagai tahun yang berpotensi aktif di berkaitan dengan pencurian, peretasan, dan penipuan terkait cryptocurrency.

Laporan selanjutnya menyatakan bahwa jika keadaan terus berlanjut pada tingkat yang sama, total volume crypto curian untuk tahun 2020 berpotensi mendekati nilai $4,5 miliar yang ditetapkan pada tahun 2019. Penjahat tampaknya memanfaatkan COVID- yang sedang berlangsung. 19 pandemi untuk menargetkan individu yang tidak menaruh curiga dengan memikat mereka melalui berbagai kampanye phishing terkait crypto, ransomware, dan penipuan pasar gelap.

Selain itu, dari beberapa penipuan yang telah dipertanggungjawabkan untuk tahun ini, banyak dari mereka yang dilaporkan menggunakan kampanye email yang meniru berbagai kelompok resmi yang berhubungan dengan coronavirus – seperti Organisasi Kesehatan Dunia, Palang Merah dan Pusat Pengendalian Penyakit dan Pencegahan – untuk meminta pembayaran dan donasi dalam bentuk cryptocurrency.

Terakhir, pejabat CipherTrace mengklaim bahwa dari $1,36 miliar dalam crypto yang dicuri sejauh ini tahun ini, 98% dari total nilai – hampir $1,3 miliar – dapat dikaitkan dengan penipuan dan penyelewengan daripada peretasan dan pencurian langsung.

Scammers terus mengembangkan metodologi mereka

Untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang ke mana arah pasar dalam beberapa bulan dan tahun mendatang, khususnya ketika menyangkut kejahatan kripto, Cointelegraph berbicara dengan John Jefferies, kepala pemasaran dan kepala analis keuangan di CipherTrace. Dalam pandangannya, sementara hampir tidak mungkin untuk memprediksi dengan pasti bagaimana tren yang terkait dengan pencurian dan penipuan cryptocurrency akan berevolusi tahun ini, ada kemungkinan bahwa pada saat tahun berakhir, jumlah dana yang dijaring oleh penjahat dapat melebihi harapan laporan, bertaruh angka $4,5 miliar 2019 2019.

Lebih lanjut menguraikan masalah ini, Jefferies menyatakan bahwa kontributor terbesar untuk total kejahatan kripto tahun ini adalah dugaan skema Ponzi bernilai miliaran dolar yang muncul dari Tiongkok. Selain itu, ia prihatin dalam beberapa bulan mendatang tentang penipuan keluar oleh penyedia layanan aset virtual yang lebih kecil, atau VASP, yang berjuang secara finansial, menambahkan:

“Investor ritel harus mewaspadai perusahaan mana pun yang menggunakan pernyataan hiperbolik dan janji pengembalian luar biasa untuk memikat mereka agar berpartisipasi. Jika WoToken diminta oleh badan pengatur untuk memberikan prospektus investasi terperinci dan laporan keuangan yang diaudit, mereka tidak akan dapat meluncurkan skema mereka dan menipu lebih dari 700.000 korban. Banyak VASP telah secara dramatis memperbaiki postur keamanan mereka, membuatnya lebih sulit bagi peretas untuk mencuri dari platform itu sendiri. ”

Gambar yang bahkan lebih suram dilukis oleh Pawel Aleksander, co-founder dan chief information officer dari CoinFirm – sebuah perusahaan analisis blockchain. Dia mengatakan kepada Cointelegraph bahwa sesuai penelitian dan analisis perusahaannya sendiri, volume dana kripto yang dicuri dalam kuartal pertama tahun 2020 mungkin sebenarnya lebih dekat dengan angka $2 miliar, menyoroti:

“Mengetahui jumlah yang terkait dengan berbagai penipuan yang terjadi secara keseluruhan memiliki kepentingannya tetapi aspek yang paling penting adalah bagaimana menyelesaikannya dan menyediakan alat dan solusi bagi entitas untuk melakukannya.”

Pandemi telah memperburuk keadaan

Sebagai akibat dari situasi coronavirus yang sedang berlangsung, semakin banyak orang mulai menghabiskan lebih banyak waktu di depan layar komputer dan smartphone mereka. Secara alami, scammers telah mengakui fakta ini dan mencoba untuk mengambil kesempatan ini dengan menyusun cara-cara baru – menjanjikan keuntungan tinggi pada berbagai penawaran terkait crypto seperti opsi biner, perdagangan kepercayaan, dll. – untuk memikat orang yang tidak menaruh curiga.

Mengomentari masalah tentang bagaimana perusahaan dapat membatasi penyebaran penipuan terkait kripto, Aleksander menyatakan bahwa meskipun sebagian besar platform media sosial dan kurir berusaha untuk turun dengan lebih serius dan membatasi skema jahat seperti itu, masih ada banyak tantangan yang belum ada. ditangani dengan sukses. Dalam pandangannya, ekosistem yang seimbang diperlukan, di mana prosedur Anti Pencucian Uang dapat didemokratisasi dan pengguna diberi suara:

“Ini bisa terjadi dengan mencapai sinergi antara AML, investigasi penipuan dan ekosistem data terbuka yang membawa keamanan pasar keuangan crypto ke tingkat yang tidak pernah terlihat sebelumnya atau bahkan dianggap mungkin dalam keuangan tradisional.”

Dalam hal ini, ia percaya bahwa solusi tiga kali lipat diperlukan – yaitu, yang didasarkan pada platform teknologi AML yang memungkinkan lembaga untuk memverifikasi risiko rekanan transaksi blockchain dan memenuhi kewajiban pengaturan mereka. Tidak hanya itu, tetapi platform juga harus memiliki kemampuan untuk memfasilitasi investigasi ujung ke ujung dalam kasus-kasus di mana dana dilaporkan hilang serta memberikan insentif pelaporan kegiatan yang mencurigakan. Aleksander menutup dengan mengatakan: “Jika industri secara kolektif mengadopsi solusi dan proses seperti itu, kemampuan penipuan seperti itu tidak hanya menjadi sukses tetapi mampu mengambil keuntungan dari dana curian akan menjadi sangat terbatas.”

Sudut pandang yang sama juga dimiliki oleh Jefferies, yang juga percaya bahwa bank, VASP, dan bisnis layanan uang lainnya dapat melindungi diri terhadap pelaku jahat yang memanfaatkan platform dan jaringan pembayaran mereka untuk mencuci uang serta terlibat dalam kegiatan ilegal lainnya dengan menggunakan efektif Langkah-langkah AML.

Bagaimana ATM Bitcoin cocok dengan semua ini?

Aspek yang mencolok dari laporan CipherTrace yang disebutkan di atas melibatkan peningkatan “eksponensial” dana yang dikirim ke pertukaran berisiko tinggi dari ATM Bitcoin yang berbasis di Amerika Serikat daripada entitas berisiko rendah seperti pertukaran crypto yang mapan. Ini telah mendorong para ahli untuk percaya bahwa BATM mungkin memiliki risiko lebih besar untuk digunakan untuk mencuci uang, terutama mengingat banyaknya dana yang dikirim dari mereka ke luar negeri, yang berpotensi ke wilayah hukum dengan AML yang longgar dan kebijakan Know Your Customer.

Memberikan wawasannya tentang masalah ini, Jefferies menyatakan bahwa bagian dari alasan meningkatnya penggunaan BATM oleh pencuci uang, seperti dalam kasus Kunal Kalra, adalah meningkatnya keberadaan mereka di seluruh AS. Ia menambahkan:

“Bahkan meskipun ketersediaan koin privasi yang terus meningkat seperti Monero dan Zcash, para penjahat terus menggunakan Bitcoin karena banyaknya offramps Bitcoin ke Fiat. Bank dan bisnis layanan uang harus memperhatikan transaksi berisiko tinggi yang berasal dari BATM yang tidak memiliki kepatuhan AML yang tepat. “

Bitcoin lebih bersih daripada fiat?

Meskipun sektor kripto masih difitnah secara rutin oleh anggota media arus utama yang mengklaim bahwa mata uang digital masih, pada umumnya, digunakan oleh aktor jahat untuk alasan jahat – seperti pendanaan teroris, perdagangan obat bius, dll – Jefferies mengatakan kepada Cointelegraph bahwa sesuai penelitian terbaru perusahaannya, cryptocurrency jauh lebih bersih daripada yang disarankan reputasinya:

“Kenyataannya adalah bahwa penggunaan kriminal Bitcoin dan cryptocurrency lainnya sangat rendah, kurang dari 0,2% dari dana yang diterima oleh bursa langsung dari sumber kriminal.”

Previous article3 Hal yang harus di ketahui setiap Investor Crypto tentang Perdagangan Bitcoin Futures
Next articleBitcoin $1 Juta Akan Memaksa JPMorgan ke Wyoming demi Keamanan – Caitlin Long

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here