Gejolak Ekonomi Turki Menunjukkan Bitcoin Adalah Taruhan Yang Lebih Baik Daripada Pasar Berkembang

Bitcoin dan S&P 500 mungkin telah pulih dengan kuat dari posisi terendah Maret mereka, tetapi ini merupakan kuartal yang suram bagi ekonomi dunia.

Pengangguran telah meroket, kepercayaan konsumen jatuh, dan terhadap dolar AS, mata uang asing jatuh dari tebing.

Masalah yang terakhir ini terutama terkait di Turki, di mana lira Turki merosot dan kebijakan ekonomi dan sosial konon menjadi semakin bermusuhan.

Dengan negara yang menjadi sarang untuk adopsi kripto, laporan menunjukkan, seorang manajer dana terkemuka mengatakan bahwa Bitcoin bisa menjadi taruhan yang lebih baik untuk diambil daripada Turki dan mungkin pasar negara berkembang lainnya.

Turki Bisa Menjadi Hikmah bagi Bitcoin

Semua ekonomi dunia mungkin menderita, tetapi di Turki, itu sangat buruk.

Pada perselisihan antara pembuat kebijakan, ekonom, dan media, Middle East Eye melaporkan bahwa minggu lalu telah melihat nilai lira Turki jatuh ke level terendah historis terhadap dolar AS. Ini terjadi ketika pemerintah Turki menargetkan “kekuatan asing” untuk kesengsaraan mata uangnya, meskipun para kritikus menuduh pemerintah menyebabkan penurunan tersebut.

Apa pun masalahnya, pendukung emas dan manajer dana terkemuka Dan Tapiero mengatakan bahwa dengan “omong kosong” ekonomi ini, Bitcoin masuk akal sebagai “permainan pasar yang sedang berkembang.”

Menambah narasi “Bitcoin adalah taruhan yang lebih baik daripada pasar negara berkembang”, Qiao Wang dari Messari baru-baru ini mencatat bahwa BTC telah “memecahkan rekor tertinggi sepanjang masa terhadap Peso Argentina dan siap untuk melakukan hal yang sama dengan” Real Brasil, Lira Turki , dan Rand Afrika Selatan. “

Bukan Satu-Satunya Alasan Makro untuk Menjadi Bullish

Ekonomi Turki jauh dari satu-satunya alasan mengapa Tapiero dan investor makro lainnya seperti dia bersikap bullish terhadap Bitcoin.

Untuk menyelamatkan ekonomi AS yang lesu, Federal Reserve telah menerapkan kebijakan moneter yang semakin longgar selama beberapa bulan terakhir, berpuncak pada pengumuman triliunan dolar program pinjaman dan tingkat bunga 0-0,25%.

Akibatnya, stok uang A.S. telah meledak lebih tinggi, dibuktikan dengan langkah moneter M1 dan M2, masing-masing naik 25% dan 12%, sejak awal tahun. Walaupun ini bukan hiperinflasi semata, pertumbuhan jumlah uang beredar ini telah menyebabkan investor makro tersentak.

Seperti dilansir NewsBTC sebelumnya, tentang pertumbuhan M2, Tapiero baru-baru ini menulis:

“Salah satu grafik paling luar biasa dan penting yang saya lihat dalam 30 tahun. […] Kecepatan dan ukuran pergerakan dalam penciptaan likuiditas tidak akan pernah terlihat lagi. Maret adalah max fear / case terburuk. Emas panjang dan Bitcoin. “

Dalam sebuah catatan penelitian berjudul “The Great Monetary Inflation,” pria bernilai $5 miliar itu mengatakan bahwa ia berpikir rekor tingkat stimulus dari otoritas fiskal dan moneter dunia dengan cepat membuktikan mengapa Bitcoin masuk akal.

Dia membandingkan inflasi uang kertas dan suplai Bitcoin yang terbatas.

- Advertisement - spot_img