Energi Terdesentralisasi adalah Kunci menuju Masa Depan DeFi

Keuangan yang terdesentralisasi harus mencakup energi terdesentralisasi karena menggunakan DApps dan blockchain dan memiliki logika yang sama, kata Lition.

Energi Terdesentralisasi (DeEn) memanfaatkan DApps dan kontrak pintar pada Ethereum untuk melakukan transaksi dan memperdagangkan aset energi. Dalam sebuah makalah yang dirilis 31 Juli, Lition, sebuah startup teknologi berkelanjutan berbasis di Berlin yang telah meluncurkan pasar berbasis blockchain yang memungkinkan konsumen untuk memilih di antara beberapa penyedia energi, DeEn memiliki “struktur, keunggulan, dan logika” yang sama dengan DeFi, atau Terdesentralisasi. Keuangan.

DeFi harus menyertakan DeEn

Mirip dengan DeFi di mana perdagangan aset digital bersifat peer to peer, DeEn memungkinkan konsumen tahu persis dari mana energi mereka berasal, kata Lition. Ini memberdayakan konsumen untuk memilih dari mana listrik mereka berasal dan mengubahnya dengan cepat dan aman. Perusahaan menggunakan pasar desentralisasi sebagai contoh pepatah:

“Pertukaran Energi Lition sendiri – platform perdagangan energi peer to peer (P2P) yang terbuka dan langsung ke konsumen. Menggunakan kontrak pintar dan teknologi blockchain, perantara yang tidak perlu dihilangkan; ini memungkinkan untuk energi hijau yang terjangkau, produsen mendapatkan hasil lebih tinggi, dan promosi energi berkelanjutan. “

Lition percaya pembagian energi telah lama terlalu terpusat sehingga konsumen sering tidak dapat memilih untuk meninggalkan pasar energi saat ini. Meskipun DeFi telah mengubah cara orang memperdagangkan aset di pasar keuangan, mencapai visi desentralisasi sejati dan energi desentralisasi juga harus menjadi bagian darinya. Lition menambahkan bahwa:

“Ketika“ mesin ”DeFi terus tumbuh, sistem itu sendiri membutuhkan lebih banyak energi untuk menjalankan dan memelihara. Sumber energi itu saat ini tidak jelas. Ruang DeFi mengharuskan DeEn melepaskan diri dari ketergantungan energi yang dimiliki negara / perusahaan dan menjadi benar-benar terdesentralisasi. ”

Menurut posting itu, global yang berkelanjutan baru adalah masa depan. Uni Eropa telah menetapkan tujuan netral karbon untuk tahun 2050 dan menempatkan teknologi surya dan angin di garis depan transisi dan Jerman menghentikan semua produksi energi nuklir dan batubara, blockchain mendukung banyak platform energi terbarukan.

- Advertisement - spot_img