Bosagora: Sekarang Saatnya untuk Blockchain yang Benar-Benar Terdesentralisasi

0
166

Ketika orang menyebut kata blockchain, salah satu hal pertama yang terlintas dalam pikiran adalah konsep desentralisasi. Ini adalah landasan segala yang baik dan benar tentang dunia blockchain. Blockchain pertama diciptakan sebagai sarana untuk mengambil kembali kekuatan finansial dari sistem perbankan terpusat di dunia. Sejak itu, segala sesuatu yang terkait dengan blockchain telah mempromosikan desentralisasi sebagai inti dari semuanya. Tapi apa sebenarnya desentralisasi? Dan mengapa itu perlu untuk blockchains?

Manfaat Desentralisasi

Desentralisasi adalah proses mengambil kekuasaan dari otoritas pusat dan menjadikannya didistribusikan. Sistem keuangan pemerintah dan saat ini terpusat dan dikendalikan oleh satu badan, biasanya bank sentral. Bitcoin awalnya dirancang sebagai alternatif desentralisasi untuk mata uang fiat yang digunakan saat ini. Teknologi Blockchain adalah apa yang memungkinkan untuk kemungkinan desentralisasi dan sebagian besar cryptocurrency dan blockchains lain yang tersedia saat ini berusaha untuk didesentralisasi dalam beberapa cara. Pada dasarnya, kunci desentralisasi adalah bahwa cryptocurrency ini tidak bergantung pada satu titik pusat otoritas dan otoritas didistribusikan.

Jadi apa saja manfaat dari desentralisasi?

Menghilangkan Titik Kegagalan Tunggal

Fokus utama desentralisasi adalah untuk menghilangkan satu titik kegagalan atau menghilangkan kebutuhan akan otoritas yang terpusat. Sebaliknya, jaringan yang didesentralisasi seperti blockchain dijalankan oleh peserta sistem. Sistem didistribusikan dan menghilangkan kemungkinan kegagalan dari satu titik pusat.

Proses dengan blockchain pada intinya jauh lebih sulit atau batas tidak mungkin untuk diretas dan ditutup. Dengan sistem terpusat, ini bukan masalahnya dan merupakan salah satu alasan mengapa teknologi blockchain dan desentralisasi begitu menarik. Misalnya, ketika menggunakan sistem penyimpanan terpusat seperti database di tempat atau solusi cloud, jika layanan itu diretas atau server dihancurkan dengan cara lain maka semua data akan hilang.

Mendapatkan Kembali Kepemilikan Data

Data besar adalah salah satu kekuatan pendorong data internet. Data konsumen dikumpulkan dari berbagai sumber untuk pemasaran, cookie, dan cara penargetan lainnya. Privasi tidak lagi biasa seperti yang diinginkan banyak orang, dan semua data pengguna ini dikumpulkan di satu lokasi. Ada banyak laporan data pelanggan yang diretas selama bertahun-tahun dan dengan sarana penyimpanan terpusat saat ini, tidak ada akhir yang terlihat. Ini telah memunculkan beberapa undang-undang privasi di seluruh dunia dengan harapan memberikan kendali kembali kepada pengguna.

Namun, satu cara untuk mengatasi hal ini adalah melalui desentralisasi. Data yang disimpan di blockchains dienkripsi melalui kriptografi, maka nama itu cryptocurrency. Sementara sebagian besar blockchains bersifat publik dan data untuk transaksi dapat dilihat dan dikonfirmasi oleh banyak pihak, fakta bahwa itu dienkripsi berarti dapat dirahasiakan.

Demokrasi

Sementara otoritas terpusat mengontrol demokrasi dan hak untuk memilih atau informasi mana yang dapat ditampilkan, jaringan terdesentralisasi, di sisi lain, adalah P2P, dan ini membuat menyensor informasi sulit dilakukan dan hampir tidak mungkin.

Jika ada pemberontakan politik di jejaring sosial, informasi ini dapat disensor dari masyarakat umum oleh otoritas atau pemerintah yang terpusat. Mereka hanya perlu mematikan server tertentu. Meskipun ini bisa baik untuk menjaga hukum dan ketertiban dalam banyak kasus, dalam beberapa kasus, ini dapat dilihat sebagai bentuk sensor. Dengan teknologi blockchain, masalah ini dihapus, dan orang dapat melakukan sesuatu tanpa khawatir disensor berdasarkan pandangan mereka.

Apakah Blockchain Benar-Benar Terpusat?

Terlepas dari janji desentralisasi, kenyataannya adalah bahwa sebagian besar blockchain tidak sepenuhnya didesentralisasi, dan ada beberapa alasan mengapa.

Sebagaimana dijelaskan oleh pendiri Ethereum Vitalik Buterin, ada tiga perspektif untuk melihat desentralisasi. Arsitektur, politis dan logis. Arsitektur mengacu pada berapa banyak komputer yang menjadi bagian dari jaringan dan politik mengacu pada berapa banyak entitas yang mengendalikan komputer ini. Akhirnya, logis mengacu pada apakah struktur data dan antarmuka berperilaku seperti struktur tunggal atau segerombolan kolektif.

Transaksi pada blockchain perlu divalidasi oleh orang lain agar dianggap lengkap. Tingginya biaya penambangan telah menghasilkan sentralisasi dan dominasi blockchains khusus oleh kelompok penambang. Untuk mengurangi biaya yang terkait dengan penambangan, kelompok penambang bersatu untuk membentuk kelompok penambangan. Kelompok penambangan ini akhirnya memvalidasi sebagian besar transaksi pada beberapa blockchains bila dibandingkan dengan penambang individu. Sementara satu kumpulan penambangan tidak mengontrol segalanya, itu menunjukkan bahwa blockchain tidak sepenuhnya terdesentralisasi.

Karena tidak ada titik kegagalan utama bagi sebagian besar blockchain, mayoritas desentralisasi secara politis dan arsitektur. Namun, ada beberapa contoh di mana mereka dapat dipandang sebagai terpusat.

  • Node dalam satu blockchain dijalankan menggunakan perangkat lunak klien yang sama. Jika ada masalah dengan perangkat lunak, maka sistem bisa terganggu.
  • Blokir yang mengandalkan bukti konsensus kerja bergantung pada penambang dan kelompok penambangan yang cenderung berasal dari negara yang sama. Jika pemerintah negara atau otoritas pusat itu memutuskan untuk mengambil kendali atas semua lahan pertambangan, maka ini akan menjadi pukulan lain bagi janji blockchain tentang sentralisasi.
  • Sebagai bukti blockchains pasak, jika sebagian besar koin berada di satu pertukaran terpusat, maka ini menempatkan aspek politik desentralisasi dalam risiko.

Ada juga beberapa cara lain untuk menentukan bagaimana desentralisasi blockchain termasuk distribusi node dan distribusi ekonomi. Ketika hanya segelintir pengguna yang mendominasi segalanya, maka blockchain tidak benar-benar terdesentralisasi.

Salah satu alasan mengapa sulit untuk mencapai desentralisasi adalah karena cara struktur masyarakat kita saat ini. Sampai sekarang, seluruh umat manusia telah hidup di bawah komando top-down dan paradigma hierarkis. Meskipun kami mungkin berusaha untuk beralih dari konsep ini, kami hanya kembali ke mode koordinasi yang sudah lazim ini.

Mencapai Desentralisasi Sejati bersama Bosagora

Tujuan Bosagora tentang protokol blockchain terbuka dan terdesentralisasi yang memastikan transparansi algoritma konsensus dan kejelasan kontrak adalah langkah menuju desentralisasi sejati. Dengan mengaktifkan proyek yang bermakna untuk mengekspresikan diri mereka melalui pengambilan keputusan yang demokratis, dimungkinkan untuk mencapai desentralisasi yang tidak dimiliki oleh sistem lain.
Di seluruh ruang cryptocurrency, ada laporan tentang berbagai masalah yang disebabkan oleh sifat terpusat dari banyak proyek.
Operator simpul yang membentuk Jaringan Kongres dapat membuat dan memberikan suara pada proposal untuk mengembangkan perangkat lunak dan ekosistem secara terus menerus. Ketika perubahan diusulkan dan diterima oleh Jaringan Kongres, maka konsensus sosial tercapai, dan proposal secara otomatis diterapkan ke jaringan. Bosagora juga memungkinkan suara, yang memungkinkan kurasi terdesentralisasi. Semua anggota ekosistem dapat berpartisipasi tanpa khawatir suara mereka akan bernilai lebih rendah daripada pihak lain.

Bosagora juga bergantung pada Perjanjian Bizantium Federasi untuk terus tumbuh desentralisasi. Seiring waktu, karena lebih banyak node ditambahkan ke jaringan, seluruh jaringan akan menjadi lebih terdesentralisasi.

Mengapa Desentralisasi Diperlukan

Dunia tanpa desentralisasi tidak mewakili nilai sebenarnya dari teknologi blockchain. Awalnya diciptakan untuk menjauh dari otoritas terpusat dan memberikan lebih banyak keamanan dan demokrasi kepada para peserta, teknologi blockchain telah menderita dari desentralisasi palsu.

Industri mata uang digital saat ini tidak memiliki proses pengambilan keputusan yang adil, terlepas dari apa yang telah dijanjikan selama bertahun-tahun. Banyak proyek masih dijalankan secara eksklusif oleh tim pengembangan mereka dan dipengaruhi oleh paus yang memegang koin dalam jumlah besar. Untungnya, ada solusi potensial dan harapannya adalah lebih banyak proyek blockchain akan mulai mengeksplorasi konsep desentralisasi yang sebenarnya.

Manfaat desentralisasi jelas karena dengan menghilangkan satu titik sentral kegagalan, peningkatan demokrasi dan peningkatan keamanan data pribadi, kita dapat mulai membangun sistem terdistribusi nyata.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here