Mengatasi Wabah Sensor dengan Blockchain

0
194

Tanpa internet, dunia akan terlihat sangat berbeda dari saat ini. Pertama, Anda tidak akan membaca artikel ini, tetapi ada juga beberapa hal lain yang berperan yang menyoroti pentingnya internet dan artinya bagi masa depan masyarakat manusia.

Image for post

Bill Gates pernah berkata, “Internet menjadi alun-alun kota untuk desa global masa depan.”

Apa yang dia maksud? Nah, internet membuat dunia tampak sedikit kurang menakutkan daripada yang sebenarnya. Ini memungkinkan kita untuk membentuk koneksi dengan orang-orang di sisi lain planet ini. Ini memungkinkan kita untuk berbagi dan menerima informasi, mengungkapkan pikiran dan pendapat kita, dan banyak lagi.

Tetapi ada satu hal yang dapat merusak keberadaan internet, sensor.

Penyensoran bisa datang dalam berbagai bentuk. Filter, firewall, dan hal lainnya dapat digunakan sebagai bentuk penyensoran di internet. Secara inheren, hal-hal ini tidak buruk sendiri-sendiri, tetapi jika digunakan sebagai sarana untuk melanjutkan agenda pribadi atau politik maka hal tersebut bisa sangat bermasalah.

Untuk membantu meringankan masalah sensor internet, resistensi dibentuk dengan bantuan teknologi blockchain.

Sensor Tidak Semuanya Buruk, Benarkah?

Di negara-negara seperti Amerika Serikat, tetapi juga negara-negara lain di dunia, kebebasan berekspresi adalah salah satu nilai yang dipegang tertinggi. Ini menawarkan cara bagi populasi untuk mengekspresikan diri dan mengungkapkan pikiran mereka tentang masalah yang menjadi perhatian mereka.

Untuk negara lain, konten tersebut dapat disensor jika bertentangan dengan pemerintah atau entitas politik lainnya. Sensor konten itu sepenuhnya subjektif juga, terkadang mencegah opini baik maupun buruk.

Masalah dengan sensor lebih dalam dari sekedar tidak setuju dengan apa yang dikatakan pemerintah, atau melindungi masyarakat umum dari propaganda berbahaya atau tidak bermoral; sensor bisa menyesakkan.

Sensor membatasi pengetahuan yang dapat diperoleh warga negara. Ketika filter dan firewall diterapkan, biasanya dimaksudkan untuk mencegah konten buruk masuk. Namun, jika konten tersebut ditandai dengan tidak tepat, hal itu mencegah orang untuk belajar lebih banyak. Beberapa propaganda sensor dapat menyebabkan orang kurang belajar mandiri.

Kurangnya pendidikan mandiri ini dapat semakin memperlebar kesenjangan sosial ekonomi. Mereka yang tidak memiliki hak istimewa dan karena itu tidak dapat memperoleh informasi mungkin mendapati diri mereka tidak dapat bersaing dengan mereka yang dapat melakukannya, baik secara lokal maupun dalam skala global.

Masalah Sensor Saat Ini

Mungkin contoh paling mudah dari penyensoran di tempat kerja saat ini dapat ditemukan pada bagaimana berbagai negara, pemerintah, dan organisasi di seluruh dunia bereaksi terhadap pandemi virus corona dan penyebaran informasi secara keseluruhan.

Misalnya, kematian misterius di sekitar dokter, jurnalis, dan lebih banyak informasi yang menyebar tentang virus tersebut telah memicu kontroversi. Juga, lonjakan informasi yang salah atau kurangnya informasi yang tersedia untuk masyarakat umum telah dianggap sebagai alasan di balik eskalasi virus yang parah pada tahap awal.

Kemudian muncul pemain utama dalam penyebaran informasi, media sosial.

Sementara banyak orang menggunakan media sosial untuk berbagi seluk beluk kehidupan sehari-hari mereka, itu juga dapat menjadi tempat untuk berbagi dan menyebarkan informasi atau propaganda yang berguna tergantung pada bagaimana seseorang memilih untuk melihatnya.

Image for post

Twitter pernah menyensor hampir semua orang yang menyebut #coronavirus atau #covid di platform mereka. Pada saat mereka melonggarkan pembatasan mereka, pandemi telah menyebar.

Ketika pemilik berbagai platform memilih informasi apa yang dapat diakses pengguna mereka, mereka menggunakan bentuk penyensoran. Tindakan penyensoran ini dapat berdampak paling negatif pada orang lain.

Memoderasi konten yang telah memengaruhi platform, pemain besar lainnya berfokus pada pelacakan lokasi orang-orang dan orang-orang yang menurut sensor mereka melindungi, sebenarnya merugikan mereka. Tetapi blockchain dapat membantu menyelesaikan masalah ini.

Blockchain Melawan Sensor

Apa pun yang ada di internet ada untuk kebaikan. Meskipun itu tidak sepenuhnya benar, itu untuk blockchain.
Sebagai buku besar yang tidak dapat diubah, blockchain secara alami menghilangkan kemampuan untuk menyensor sesuatu. Selama ada sesuatu di blockchain maka secara efektif tetap ada di sana selamanya.

Begitulah cara melawan sensor bisa dimenangkan.

Desentralisasi telah mengembalikan kekuatan informasi ke tangan rakyat dan berpotensi untuk berbuat lebih banyak lagi. Dengan pasar yang terdesentralisasi, layanan perpesanan, platform media, dan banyak lagi, kami baru saja memulai layanan.

Platform ini lahir dari teknologi yang sama yang memberdayakan cryptocurrency seperti Bitcoin dan Ethereum tetapi berfokus pada teknologi blockchain yang mendasarinya untuk membuat segalanya menjadi mungkin. Teknologi blockchain menghilangkan kebutuhan untuk mempercayai otoritas terpusat untuk melakukan segalanya untuk Anda dan juga memungkinkan individu untuk membuat komunitas di mana informasi penting dapat dibagikan.

Meskipun desentralisasi lengkap internet belum mungkin dilakukan karena cara jaringan serat optik global dan hal-hal lain yang mendukung infrastruktur disiapkan, bukan berarti bahwa bergerak menuju masa depan yang terdesentralisasi tidak dimungkinkan.
Pesan yang dikirim di blockchain dapat membantu menghindari sensor dan pengawasan. Kebutuhan untuk menghindari penyensoran dan penyumbatan informasi inilah yang membantu memulai blockchain dan sejenisnya dari Bitcoin.

Fondasinya sudah diletakkan, tapi kemana perginya?

Bosagora: Menghilangkan Sensor yang Tidak Perlu

Tujuan Bosagora dari protokol blockchain terdesentralisasi yang memastikan transparansi adalah jawaban untuk penyensoran di era modern menggunakan blockchain. Ini memungkinkan penolakan terhadap masalah sensor saat ini yang mengganggu internet.
Bagaimana Bosagora bisa mencapai ini? Melalui Jaringan Kongres.

Badan pembuat keputusan ekosistem Bosagora memungkinkan kolaborasi inklusif di antara para pemangku kepentingan proyek. Anggota ini dapat bertukar ide dan berkontribusi pada ekosistem melalui proposal, diskusi, pemungutan suara, dan banyak lagi.
Salah satu masalah dengan penyensoran adalah bahwa hal itu mencegah individu untuk bolak-balik berdiskusi, atau bagi kebanyakan orang untuk menyumbangkan pemikiran mereka pada beberapa tindakan pemerintah. Dengan jaringan kongres Bosagora, masalah ini hilang.

Anggota dapat menyuarakan pendapat mereka sendiri dan memberikan komentar untuk semua yang terjadi di ekosistem. Tidak hanya itu, tetapi dicatat tidak seperti diskusi kosong tentang proyek blockchain lain yang berlangsung di dunia media sosial.

Untuk memastikan bahwa cukup banyak anggota yang berpartisipasi dalam pemungutan suara, jaringan kongres Bosagora menggunakan kuorum yang perlu disetujui atau tidak disetujui untuk mengambil kesimpulan. Ini, ditambah dengan fakta bahwa setiap operator node berhak untuk memilih, terlepas dari berapa banyak token BOA yang mereka miliki, membuat proses pemungutan suara menjadi adil dan setara.

Melampaui penyensoran dan memberikan suara kepada orang-orang dapat bermanfaat bagi semua orang. Mulailah proses dengan blockchain dan proyek Bosagora.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here