Bosagora: Memotong Inflasi – Bagaimana Model Pembakaran Token Mendukung Nilai Aset

0
200

Token terbakar sebagai taktik deflasi

Model deflasi Bitcoin adalah salah satu yang cryptocurrency alternatif telah berusaha sangat keras untuk ditiru dan ditingkatkan. Penerbit Token, khususnya, telah mengeksplorasi beberapa cara kreatif untuk mengurangi pasokan aset digital mereka, dengan tujuan untuk meningkatkan nilai aset yang tersisa.

Salah satu cara yang lebih populer adalah “token burn”. Seperti namanya, ini hanya berarti menghancurkan sejumlah token yang beredar, yang mengarah ke proses ini kadang-kadang disebut “penghancuran token”. Dalam istilah teknis, ini dapat melibatkan salah satu dari beberapa metode, seperti:

  1. Menghancurkan kunci kriptografi untuk aset ini sehingga tidak akan pernah dapat dipulihkan. Pada dasarnya, buat dompet, dan buang kunci pribadi.
  2. Mengirim token ke alamat “pemakan” yang tidak pernah bisa digunakan untuk membelanjakannya. Yang terkenal 1BitcoinEaterAddressDontSendf59kuE Alamat Bitcoin Eater bahkan tidak memiliki kunci pribadi, jadi tidak ada yang bisa mengakses Bitcoin aneh ke-13 yang sudah dikirim ke alamat ini (masih menerima jumlah kecil!)
  3. Menggunakan fungsi kontrak pintar tertentu yang hanya menghapus jumlah terbakar yang dieksekusi dalam kontrak dari total pasokan. Binb’s token BNB adalah salah satu token dengan kontrak smart burn.

Sebuah pertanyaan tentang ekonomi dasar

Pembakaran token, sebagai bagian dari token economics, masuk akal bahkan hanya pada nilai nominal: jika Anda mengurangi jumlah maksimum suatu komoditas, maka Anda membuatnya lebih langka. Semua hal lain sama (menghapus aplikasi dan permintaan pasar), analoginya adalah bagaimana logam mulia dihargai dalam korelasi kasar dengan kelimpahannya di planet kita. Dalam hal “fraksi massa” – berapa kg yang dapat diharapkan ditemukan per miliar kg bahan kerak – Emas (4 bagian per miliar) lebih langka daripada perak (75 bagian per miliar); perak lebih langka daripada tembaga (6.000 bagian per miliar).

Tetapi konsep token burning juga terletak di dasar prinsip-prinsip ekonomi, yang menentukan harga ditentukan oleh penawaran dan permintaan. Dalam hubungan antara jumlah komoditas yang dijual versus kuantitas, konsumen ingin membeli, upaya pembakaran token untuk mengendalikan kedua variabel.

Empat perilaku penawaran dan permintaan dasar adalah:

  • Meningkatnya permintaan pasokan statis mendorong keseimbangan harga dan kuantitas.
  • Berkurangnya permintaan pasokan statis mendorong keseimbangan harga dan kuantitas turun.
  • Meningkatnya pasokan karena permintaan statis mendorong keseimbangan harga turun dan kuantitas naik.
  • Berkurangnya pasokan karena permintaan statis mendorong keseimbangan harga naik dan kuantitas turun.

Pada dasarnya, token burning, yang biasanya berlaku untuk pasokan token yang ada (sudah beredar) memiliki efek penurunan pasokan. Sekali lagi, dengan asumsi semua hal lain adalah sama dan permintaan pada token tidak berubah, ini seharusnya memiliki efek mendorong keseimbangan harga naik.

Singkatnya: kurangi suplai token, dan hukum ekonomi berlaku, dan harganya didorong lebih tinggi.

Apakah itu bekerja?

Ketika kita mengatakan “semua hal sama”, ini mengasumsikan banyak aspek pasar yang berbeda berfungsi sebagaimana mestinya secara teori. Pada akhirnya, model nilai penawaran dan permintaan Keynesian ini seharusnya masuk akal ketika aset dapat membuktikan, di pasar yang lebih luas, baik kelangkaan maupun kesepadanan yang terbatas.

Akan salah untuk mengasumsikan bahwa semua aset memiliki fitur-fitur ini – pertukaran kredit default pada tahun 2008 terkenal terbukti tidak hanya tidak memiliki nilai persisten tetapi juga kewajiban yang menyakitkan – dan faktanya, sebagian besar token crypto tidak memiliki kelangkaan dan fungibilitas terbatas yang dapat dibuktikan. . Singkatnya, token burns tidak akan melakukan apa pun dengan nilai aset jika tidak memiliki nilai persisten.

Selain itu, pasar tidak harus berperilaku rasional, dan hukum penawaran dan permintaan benar-benar merupakan versi yang terlalu disederhanakan dari banyak kompleksitas dan nuansa kondisi pasar riil – lebih-lebih untuk apa yang masih merupakan aset digital muda dan crypto. pasar di mana setiap orang bisa, dan memang, membuat token baru kapan pun mereka mau.

Namun demikian, ada beberapa contoh bagus token burning dalam proyek-proyek terbaru di mana ada:

  • Pasokan sirkulasi yang ada (dalam hal ekosistem pengguna dan riwayat transaksional yang sehat)
  • Likuiditas yang ada (dalam hal kedalaman buku pesanan dalam pertukaran)
  • Permintaan yang ada (dalam hal volume perdagangan)
  • Utilitas yang ada (dalam hal volume transaksional)

Satu token burn signifikan terjadi pada awal November 2019, ketika Stellar Development Foundation membakar sekitar setengah dari pasokannya – sekitar 55 miliar Stellar (XLM) token – yang menyebabkan kenaikan harga 30% sebelum kembali ke tingkat harga asli. Khususnya, sejak itu nilai volatilitasnya agak stabil pada waktu itu (meskipun seperti kebanyakan aset digital masih sangat dipengaruhi oleh pasang surut dan aliran pasar Bitcoin).

Pertukaran dengan token mereka sendiri juga merupakan pengguna token burns favorit, menggabungkannya dengan varian program pembelian kembali, berjanji untuk membeli kembali token mereka sendiri dari investor dengan harga tetap sebelum menghancurkan token yang dibeli kembali ini. Binance memulai kampanye pembakaran ini pada 2019, menepati janjinya membakar 20% dari keuntungan tokennya setiap tahun. Sulit untuk mengatakan apa efeknya pada harga BNB selain dari aksi unjuk rasa yang singkat di sekitar waktu pembakaran, tetapi model setidaknya tidak menghasilkan aksi harga negatif.

Token Burning di BOSAGORA

Dalam semua contoh sukses, pembakaran token sebenarnya bermanfaat bagi proyek dan investornya. Bagi BOSAGORA, pertumbuhan komunitas dan peserta blockchain akan penting untuk keberhasilan.

Karena algoritma konsensus Moderated Federated Byzantine Agreement (MBFA) tidak bergantung pada daya komputasi, tetapi pada partisipasi masyarakat, arsitekturnya kondusif untuk pengambilan keputusan yang tidak bulat namun demokratis, memungkinkan transaksi dan pertumbuhan lebih cepat tanpa menjadi tidak stabil.

Dengan menggantikan arsitektur hasn-agnostik hash ini dengan taktik deflasi dalam token ekonominya, proyek ini membantu menstabilkan nilai asetnya dan mengekang potensi inflasi. Bagi masyarakat, aset yang lebih stabil menginspirasi kepercayaan diri, mendorong mereka untuk terus memegangnya dan terus menggunakannya pada tujuan yang dimaksudkan, memungkinkan jaringan berfungsi secara efisien, dengan waktu kerja dan kapasitas jaringan yang baik.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here