Bosagora: Membebaskan Diri Dari Sensor

0
241

3 cerita sensor di era kebebasan digital

Image for post

Betapa kita hidup saat ini!

Jika Anda membaca ini, maka Anda termasuk di antara orang-orang yang beruntung di planet ini yang memiliki akses ke Internet (59% dari dunia menurut Statista). Akses yang belum pernah ada sebelumnya ke pengetahuan ada di ujung jari Anda.

Dalam hitungan detik, Anda dapat membaca, mendengarkan atau menonton konten online, mengambil data dan informasi dalam ratusan bahasa dari setiap penjuru bumi. Segala sesuatu yang disimpan di komputer yang terhubung ke Internet, secara teori, dapat dijangkau oleh semua orang.

Tapi benarkah demikian?

Pada saat kebebasan pribadi tidak pernah dinikmati secara luas, atau kebebasan akses digital milik begitu banyak orang, bukan lagi kurangnya akses yang mencegah orang untuk melihat, mendengar, atau mengatakan apa yang mereka inginkan, tetapi penghapusan atau pencegahan. akses.

Di BOSAGORA, kami percaya pada cita-cita para pendukung awal blockchain. Secara khusus, kami percaya dalam menggunakan proses demokrasi untuk mencapai konsensus dan lingkungan bebas sensor di mana intelijen kolektif dapat membantu menentukan ide-ide mana yang cocok untuk dikembangkan dan dikembangkan melampaui konsepsi.

Dan untuk menunjukkan betapa pentingnya mengadvokasi menentang penyensoran, kami ingin berbagi tiga cerita tentang bagaimana penyensoran telah mempengaruhi orang-orang dalam keadaan yang berbeda.

The Big Bad Wolf yang tidak bisa minum

Little Red Riding Hood adalah salah satu cerita rakyat paling dicintai di dunia. Meskipun berusia lebih dari seribu tahun, ia telah selamat dari Kematian Hitam, pembakaran buku massal di Abad Pertengahan, perang dunia, dan internet untuk tetap tertanam kuat dalam budaya populer – sebagian besar berkat Brothers Grimm di abad ke-19, yang memproduksi versi yang lebih jinak dari dokumen asli bertema gelap sebelumnya.

Begitu tidak berbahaya adaptasi modern ini sehingga tetap menjadi makanan pokok anak-anak di banyak negara di seluruh dunia, terutama di Eropa dan kawasan berbahasa Inggris. Namun dongeng yang tampaknya tidak berbahaya tentang seorang anak yang tidak bersalah mengantarkan makanan kepada neneknya yang tinggal di hutan telah menjadi skandal yang adil di Amerika Serikat akhir-akhir ini.

Pada tahun 1990, dua sekolah distrik di California melarang penerbitan Little Red Riding Hood tahun 1987, karena sebotol anggur menonjol dalam ilustrasi sampul buku. Yang paling menyinggung adalah paragraf yang akan dibacakan kepada siswa kelas satu (anak-anak di kelas satu biasanya berusia 6–7 tahun) yang berbunyi:

“Nenek minum anggur, dan. . . setelah beberapa saat, nenek merasa cukup kuat dan sehat, dan mulai membersihkan kekacauan yang ditinggalkan serigala di pondok. “

Tetapi jika menurut Anda sensor buku tidak ada di zaman progresif ini, buku yang sama termasuk di antara 200 judul yang dilarang di sekolah Spanyol tahun lalu karena terlalu “beracun” dan memperkuat stereotip seksis. Bukan berarti nenek membunuh serigala adalah stereotip…

‘Kami Tidak Akan Dibungkam’

Konduktor orkestra musik Afghanistan Negin Khpelwak bisa saja dimaafkan karena mengira dia sedang bermimpi ketika tur konsernya di Swedia dan Inggris terjual habis tahun lalu.

Bagian dari ansambel Institut Musik Nasional Afghanistan untuk Zohra, 22 tahun adalah pemain rubab ahli dan musisi berbakat. Lahir di bawah rezim Taliban yang melarang musik, bahkan bertahun-tahun setelah pemerintahan mereka berakhir, Negin harus menghadapi ancaman dan intimidasi dari keluarga dan komunitasnya sendiri ketika mereka berusaha untuk menegakkan Taliban konservatif dan undang-undang kesukuan yang bahkan melarang suara wanita untuk bersuara. didengar oleh orang asing.

Setelah bertahun-tahun tidak terlihat, hari ini, Negin dan ratusan wanita muda bernyanyi, berbicara, dan bahkan membuat kode untuk masa depan negara mereka. Dia mengatakan kepada Times:

“Kami bisa membawa kebebasan, perdamaian, dan kehormatan ke Afghanistan. Wanita tidak dapat kembali ke masa-masa kelam – mereka dapat merusak instrumen kami, mereka dapat melarang musik, tetapi mereka tidak pernah mengambilnya dari hati kami. ”
Cerita yang tidak diperbolehkan untuk mengatakan apa yang mereka maksud

Dalam dua cerita sebelumnya, kita membahas bagaimana penyensoran mencoba mencegah penyebaran informasi dengan menghapusnya sepenuhnya. Tetapi penyensoran juga dapat melibatkan pengaburan atau gangguan informasi yang akurat, mengubah makna sepenuhnya untuk menghapus referensi yang diketahui atau dirasakan.

Musik modern adalah pengunjung yang sering ke badan sensor. Anda mungkin akrab dengan Black Eyed Peas ’“ Don Not Phunk With My Heart ”(2011) tetapi Anda mungkin terkejut mengetahui bahwa beberapa negara mengetahui versi tersebut sebagai“ Don’t Mess With My Heart ”. Baru-baru ini, label musik Atlantic Records meminta agar Weird Al Yankovic tidak pernah merilis “You’re Pitiful” secara komersial, meskipun parodi tersebut disetujui oleh artis “Kamu cantik”, James Blunt sendiri. Dalam kasus khusus ini, semuanya berakhir dengan baik, karena Weird Al merilis single tersebut secara gratis dan dunia harus mendengar operator mesin Slurpee diejek.

Film juga melanggar sensor agresif. Film tidur Guillermo del Toro tahun 2004 yang berjudul Hellboy menjadi hit layar perak secara global, meraup lebih dari $100 juta. Namun di Malaysia, kebingungan tentang larangan yang ada pada kata “neraka” dalam judul film membuat film tersebut hampir tidak pernah diputar. Akhirnya, itu berganti nama menjadi “Super Sapiens” dan orang Malaysia masih harus menonton pahlawan super pembunuh Nazi yang membawa senjata.

Baru-baru ini, distributor film gangster 2016 Kabali dipaksa untuk menambahkan suntingan terakhir ke adegan terakhir, dengan memasukkan kalimat: “Akhirnya Kabali menyerahkan diri kepada polisi.” Rupanya, selesai mengirim pesan bahwa “Anda tidak dapat mengambil hukum ke tangan Anda sendiri“.

Resistensi sensor

Tentu saja, dapat dikatakan bahwa penyensoran memiliki perannya sendiri dan ada situasi di mana kebaikan jauh lebih banyak daripada kejahatan – tetapi komitmen BOSAGORA dalam platformnya adalah untuk membentuknya sedemikian rupa sehingga tahan terhadap sensor.

Kami berkomitmen untuk tidak mengambil bagian dalam penindasan ucapan, komunikasi, informasi, dan untuk memungkinkan komunitas menentukan sendiri apa yang ingin dikatakannya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here