Bosagora: Masa Depan Kecerdasan Kolektif

0
170

Sepanjang sejarah, manusia selalu berkumpul untuk mengambil keputusan. Pengambilan keputusan kolektif ini adalah bagaimana masyarakat dibentuk dan ketertiban dicapai. Organisasi, kelompok dan klub lokal, pemerintah, dan lebih banyak lagi mendapat manfaat dari pengambilan keputusan kolektif.

Tetapi pengambilan keputusan kolektif bukanlah akhir dari semuanya. Langkah selanjutnya adalah kecerdasan kolektif.

Kecerdasan kolektif mengacu pada kecerdasan kelompok bersama yang muncul sebagai hasil kolaborasi dan upaya kolektif individu menuju pengambilan keputusan konsensus. Kecerdasan kolektif dapat ditemukan dalam mencapai konsensus, sistem pemungutan suara, dan bentuk lain dari pengambilan keputusan kelompok yang cerdas.

Meskipun kecerdasan kolektif bukanlah hal baru, potensi penuh dari semua itu belum sepenuhnya terwujud. Solusinya? Memasukkan blockchain.

Mari selami bagaimana teknologi blockchain dapat memajukan upaya intelijen kolektif dan bagaimana sektor blockchain dan mata uang kripto dapat memperoleh manfaat dari penggunaan kecerdasan kolektif.

Kecerdasan Kolektif Saat Ini

Pertama-tama, mari kita lihat seperti apa kecerdasan kolektif saat ini.

Salah satu lembaga utama yang mencakup kecerdasan kolektif adalah Pusat Intelijen Kolektif MIT. Mereka melihatnya sebagai eksplorasi tentang bagaimana orang dan komputer dapat dihubungkan sehingga mereka bertindak bersama secara lebih cerdas daripada saat terpisah.

Kecerdasan kolektif dapat diterapkan pada beberapa inisiatif berbeda, menciptakan cara berpikir baru tentang bagaimana organisasi berfungsi, meningkatkan produktivitas dan bekerja sama. Kecerdasan kolektif berusaha menjawab pertanyaan “Apa artinya bagi sekelompok orang menjadi cerdas?”

Jika satu entitas diberi akses ke sumber daya perusahaan besar seperti IBM misalnya, apa efeknya? Bisakah mereka mengejar usaha baru? Menanggapi perubahan dengan cepat atau memanfaatkan uang dengan lebih baik untuk meningkatkan produktivitas dan profitabilitas? Ketika ini dilihat sebagai masalah kecerdasan kolektif, pertanyaannya menjadi, dapatkah menghubungkan orang dan komputer bersama-sama mencapai perilaku ini?

Menurut studi Deloitte tentang kecerdasan kolektif manusia-komputer dan masa depan pekerjaan, manusia dan mesin dapat bekerja sama untuk memberikan hasil yang luar biasa. Sebagai bagian dari diskusi wawancara antara ilmuwan data Deloitte Jim Guszcza dan direktur MIT CCI, Thomas Malone, jelas terlihat bahwa cara manusia dan mesin bekerja bersama perlu dilihat secara berbeda untuk benar-benar memahami kecerdasan kolektif.

Image for post

Kecerdasan kolektif seharusnya tidak hanya dianggap sebagai sekelompok orang, tetapi juga bisa menjadi sesuatu yang muncul sebagai hasil dari kerja sama manusia dan komputer. Juga, ini dapat digunakan untuk menyelesaikan banyak masalah yang mengganggu kita saat ini.

Ketika penggunaan komputer dan kecerdasan buatan di tempat kerja disebutkan hari ini, sebagian besar argumen berfokus pada fakta bahwa komputer dapat mengambil pekerjaan dari orang-orang. Sebaliknya, fokusnya harus pada komputer melakukan hal-hal yang dapat mereka lakukan lebih baik daripada manusia dan orang-orang yang memfokuskan kecerdasan umum mereka pada melakukan tugas-tugas yang tidak dapat dilakukan oleh komputer. Hal ini memungkinkan entitas yang terpisah untuk bertindak sebagai satu unit untuk kebaikan masyarakat secara keseluruhan.

Cara berpikir ini juga meluas ke arah bagaimana pengambilan keputusan terjadi di perusahaan. Saat ini, sebagian besar perusahaan menggunakan sistem hierarki untuk mengambil keputusan. Namun, opsi lain dapat ditemukan dalam menggunakan demokrasi untuk mengambil kesimpulan.

Beberapa keputusan yang dibuat oleh manajer dan eksekutif mungkin kekurangan masukan dari orang lain di bawah tiang totem yang memiliki pemahaman yang lebih baik tentang situasi yang dihadapi. Produk yang harus dibuat atau jalan baru yang harus dikejar perusahaan.

Ini adalah beberapa inisiatif yang dapat mengambil manfaat dari pengambilan keputusan bersama dari suatu organisasi. Dalam kapasitas tertentu, hal ini sudah dilakukan, sebagai akibat dari budaya organisasi yang bersumber dari atas dan mengalir ke seluruh perusahaan.

Dengan kecerdasan kolektif dimanfaatkan dengan lebih baik, hasil pengambilan keputusan dapat meningkat pesat, dan komunitas blockchain dapat menunjukkan jalan ke depan dalam hal ini.

Blockchain: The Next Frontier

Jadi bagaimana komunitas blockchain dan mata uang kripto mendapat manfaat dari penggunaan kecerdasan kolektif?
Salah satu jawaban yang belum terealisasi adalah dalam bentuk kontrak pintar intelijen kolektif. Saat ini, metode untuk memastikan QoS (kualitas layanan) untuk kontrak pintar didasarkan pada analisis pola kontrak dan kerentanan pada satu node peer di blockchain.

Saat meminta satu agen melakukan tugas ini, akan bermanfaat bagi semua peserta untuk terlibat dalam analisis, sehingga memungkinkan untuk mengambil keputusan kelompok yang lebih baik dengan menggunakan pengetahuan kolektif mereka.

Sebaliknya, komunitas blockchain bisa mendapatkan keuntungan dari kecerdasan kolektif dengan cara lain. Kecerdasan kolektif juga memungkinkan organisasi mengumpulkan masukan dari komunitas mereka. Ini menciptakan konsensus antara individu tingkat atas dan rakyat. Ini adalah cara bagi para pemimpin untuk mendengarkan suara rakyatnya dan mengambil tindakan setelahnya.

Proyek Bosagora sedang bekerja menuju masa depan dengan diperkenalkannya Kontrak Kepercayaan dan tata kelola yang demokratis. Dengan kombinasi elemen ini, blockchain yang berpikiran maju dan aman menjadi mungkin, didukung oleh kecerdasan kolektif. Kontrak Kepercayaan akan memberikan kerangka kerja yang dapat diputuskan dan didekati untuk membuat dan melaksanakan kontrak di blockchain.

Tidak seperti blockchain lain yang tidak memiliki skalabilitas, Bosagora memiliki solusi yang dikenal sebagai Lapisan Flash. Lapisan kedua bawaan menawarkan konsep yang mirip dengan Jaringan Lightning Bitcoin. Transaksi dapat dikonfirmasi hampir secara instan tanpa harus membebani lapisan penyelesaian blockchain.

Implikasi dari usaha ini melampaui komunitas blockchain dan cryptocurrency. Meskipun industri ini menawarkan tempat pengujian pertama untuk teknologi tersebut, kemampuan intelijen kolektif dapat memengaruhi semua jenis pemerintah dan organisasi di masa mendatang.

Siap menjadi bagian dari gelombang pengambilan keputusan blockchain berikutnya? Bergabunglah dengan komunitas Bosagora sekarang.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here