Sengketa pengadilan antara pasangan internasional dan empat perampok Bitcoin telah berakhir.

Pengadilan Menengah No 1 Shanghai mengumumkan secara terbuka banding atas sengketa kompensasi kerusakan properti asing Bitcoin pada 6 Mei, menurut berita Baidu.

Temuan pengadilan kedua menunjukkan bahwa Bitcoin adalah aset digital dan harus dilindungi oleh hukum. Semua Bitcoin yang diperoleh melalui cara ilegal harus dikembalikan atau dikompensasi dengan diskon, kata berita lokal.

Semua dimulai dengan perampokan

Menurut laporan itu, sepasang suami istri internasional di Shanghai, Pete dan Xiaoli Wang, dirampok di apartemen mereka oleh empat orang pada tahun 2018. Para perampok memaksa pasangan itu untuk mentransfer mata uang kripto mereka ke akun penyerang. Reporter itu mengatakan:

“Keempat metode yang digunakan untuk mengendalikan ponsel pasangan ini, membatasi kebebasan mereka, mengalahkan dan mengancam mereka dan memaksa keduanya untuk mentransfer semua 18,88 bitcoin dan 6466 koin langit yang mereka miliki.”

Selama sidang pengadilan pertama, kelompok empat menyatakan keinginan mereka untuk mengembalikan Bitcoin dan Skycoin yang diperoleh dari Pete dan Xiaoli Wang. Pengadilan menghukum para perampok antara enam bulan dan lima belas hari hingga delapan bulan penjara karena kejahatan penahanan ilegal.

Pengadilan juga memutuskan jika pihak yang bersalah tidak dapat mengembalikan mata uang kripto yang sama, mereka seharusnya mengembalikan mata uang lokal dengan harga yang sama dengan BTC dan Skycoin pada tanggal 12 Juni 2018.

Tidak mudah, semudah itu

Namun, keempatnya menolak untuk menerima keputusan itu. Mereka mengajukan banding atas putusan tersebut, dengan mengatakan bahwa:

“Hukum Tiongkok saat ini tidak mengakui atribut properti Bitcoin dan Skycoin, dan tidak menganggap Bitcoin dan Skycoin sebagai objek atau properti dalam pengertian hukum Tiongkok. Karenanya, Pete dan Wang Xiaoli tidak memiliki hak untuk meminta pengembalian hak properti. ”

Setelah hampir 2 tahun berjuang di pengadilan, pasangan itu akhirnya menyerah untuk mendapatkan Skycoin mereka kembali. Mereka terus bersikeras, bagaimanapun, bahwa pengadilan memerintahkan kembalinya Bitcoin mereka. Pengadilan akhirnya memerintahkan empat perampok untuk mengembalikan 18,88 BTC pasangan itu.

Seperti yang dilaporkan Cointelegraph sebelumnya, perselisihan serupa telah terjadi di Tiongkok di masa lalu. Pengadilan Tiongkok di Hangzhou membuat keputusan yang sama, mengakui Bitcoin sebagai properti virtual.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here