Tawaran AT&T untuk menolak gugatan yang menuduhnya lalai karena gagal mencegah pencurian crypto senilai $1,8 juta telah ditolak.

Hakim Distrik AS Consuelo Marshall telah menolak tawaran AT&T untuk membatalkan gugatan yang menuduh perusahaan itu lalai karena gagal mencegah pencurian $1,8 juta dalam crypto dari investor Seth Shapiro.

Dalam perintah hakim yang memungkinkan gugatan untuk melanjutkan, klaim Shapiro tentang kelalaian, pengawasan lalai, klaim yang dibawa dalam Computer Fraud and Abuse Act, dan meminta ganti rugi, dibiarkan utuh.

Serangan SIM-swap

Shapiro, seorang konsultan teknologi media pemenang Emmy yang sebelumnya bekerja untuk orang-orang seperti Disney dan Showtime, mengajukan gugatan terhadap AT&T pada Desember 2019, menuduh bahwa kegagalan keamanan perusahaan mengakibatkan pencurian di berbagai serangan.

Serangan SIM-swap memerlukan partisipasi karyawan dari perusahaan telekomunikasi. Pegawai telekomunikasi dengan sengaja, atau tanpa disadari, menugaskan kembali akun korban ke SIM yang dikendalikan oleh aktor jahat – yang kemudian dapat memperoleh akses ke informasi atau akun milik target.

Perintah pengadilan menyatakan bahwa Shapiro mengalami serangan SIM-swap pertamanya selama Mei 2018, di mana seorang karyawan AT&T “mencatat aktivitas pertukaran SIM dalam akun [Penggugat] dan meyakinkan [Penggugat] bahwa kartu SIMnya tidak akan ditukar lagi tanpa izinnya. . “

“AT&T gagal menerapkan sistem dan prosedur keamanan data yang memadai dan gagal mengawasi personelnya sendiri, alih-alih berdiri saat karyawannya menggunakan posisi mereka di perusahaan untuk mendapatkan akses tidak sah ke akun Mr. Shapiro untuk merampok, memeras, dan mengancamnya dalam tukarkan uang, ”kata pengaduan Shapiro.

Shapiro memiliki waktu hingga 29 Mei untuk mengajukan pengaduan yang diubah sebagai tanggapan atas pesanan.

Peretas 15 tahun mencuri $24 juta dalam serangan SIM-swap

AT&T juga menghadapi tuntutan hukum yang sedang berlangsung dari investor crypto perintis Michael Terpin, yang mencari lebih dari $200 juta sebagai kompensasi atas serangan SIM-swap $23,8 juta yang terjadi selama Januari 2018.

Bulan lalu, kasus ini mengejutkan ketika Terpin meluncurkan gugatan baru terhadap tersangka pelaku serangan – yang baru berusia 18 tahun.

Pada saat serangan, terdakwa, Ellis Pinsky, baru berusia 15 tahun dan mengembalikan $2 juta dana. Sekarang dia sudah cukup umur, Terpin menuntut ganti rugi yang tersisa ditambah ganti rugi – total $71,4 juta.

Berbicara kepada Cointelegraph, Terpin menyatakan bahwa dia “sedikit terkejut mengetahui bahwa dalang yang diduga hanya berusia 15 pada saat itu,” menambahkan keterkejutannya bahwa “diduga, ini bukan peretasan atau pencurian pertamanya.”

Terpin menegaskan bahwa Pinsky memiliki $100 juta, dengan menyatakan: “Kami percaya dia jujur ​​ketika dia mengatakan kepada salah satu informan kami melalui SMS bahwa dia masih memiliki $100 juta yang tersembunyi di lepas pantai.”

Previous articleBitcoin Suisse Menargetkan Klien Institusional Dengan Penahanan Aman, Staking untuk Tezos
Next articleBitcoin Membentuk Pola Palang Emas yang Elusif sebagai Model Ekonomi Prakiraan Tertinggi Baru

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here