Asosiasi Perbankan Italia Siap Menerima Euro Digital

Asosiasi Perbankan Italia mengumumkan akan siap untuk mulai bekerja pada mata uang digital bank sentral Eropa.

Asosiasi Perbankan Italia (ABI) telah mengungkapkan akan bersedia untuk mendukung implementasi mata uang digital dari Bank Sentral Eropa.

Menurut pembaruan 28 Juni di situs web ABI, asosiasi telah menyetujui pedoman yang mengatur posisinya tentang mata uang digital dan mata uang digital bank sentral (CBDCs).

ABI — mewakili sekelompok bank di Italia — menyatakan siap untuk “berpartisipasi dalam proyek dan eksperimen mengenai mata uang digital dari Bank Sentral Eropa […] untuk mempercepat implementasi inisiatif tingkat Eropa.”

“Uang digital harus sepenuhnya dipercaya oleh warga. Untuk tujuan ini, sangat penting bahwa standar tertinggi kepatuhan kepatuhan, keselamatan dan pengawasan dipatuhi, ”kata kelompok itu. ABI mengutip “stabilitas moneter” dan menghormati peraturan terkait dengan euro digital sebagai dua prioritas utamanya.

Pembuatan euro digital

Asosiasi tersebut menyatakan bahwa pembentukan CBDC Eropa dapat memungkinkan lebih banyak transaksi P2P lintas batas, mengurangi dampak bunga dan nilai tukar, dan secara keseluruhan hanya mengurangi ukuran proses birokrasi untuk pembayaran.

Menurut ABI, mengembangkan mata uang digital di Uni Eropa (UE) dapat menggantikan permintaan cryptocurrency.

“Keberadaan [CBDC Eropa] pada saat yang sama dapat mengurangi daya tarik instrumen yang sebanding penggunaannya tetapi dikeluarkan oleh individu swasta atau (dalam kasus desentralisasi lengkap) yang tidak dapat diidentifikasi, ditandai dengan profil risiko yang secara intrinsik lebih tinggi.”

Cointelegraph melaporkan bahwa Prancis menjadi negara pertama yang berhasil menguji coba euro digital, yang beroperasi pada blockchain, pada 20 Mei. Bank Sentral Belanda mengatakan “siap memainkan peran utama” untuk CBDC di UE.

Berjalan dengan teknologi buku besar yang didistribusikan

ABI sudah menerapkan teknologi leded ledger leded (DLT) untuk sistem antar bank yang didukung blockchain. Proyek, yang disebut Spunta, terkait dengan pencantuman Italia dalam kelompok enam negara Eropa lainnya – Malta, Prancis, Siprus, Portugal, Spanyol dan Yunani – yang setuju untuk mempromosikan penggunaan DLT di UE.

- Advertisement - spot_img