Image for post

Awal Investasi dalam Cryptocurrency, Menjadi Pemegang

Banyak orang berbondong-bondong untuk berinvestasi dalam cryptocurrency selama puncak kenaikan pada tahun 2017. Namun, kurang dari satu tahun kemudian pasar beruang dengan cepat menyebabkan banyak investor bitcoin dan altcoin menarik diri dari waktu ke waktu. Banyak proyek blockchain menghabiskan banyak waktu dalam menangani tuntutan hukum yang diajukan oleh investor dan entitas pemerintah di seluruh dunia. Sebagai reaksi, investor tidak bersalah yang memasuki pasar ini membayangkan masa depan yang menjanjikan menjadi korban keadaan pasar di luar kendali mereka.

Apakah masa depan yang dijanjikan oleh banyak proyek cryptocurrency hanya ilusi? Tidak ada yang yakin, ketika kita melihat kemarahan dan kekecewaan yang diungkapkan oleh banyak investor secara objektif, hal itu dapat dikaitkan dengan ‘bias kepercayaan berlebihan’. Dengan kata lain, dasar-dasar proyek tidak pernah berubah. Namun demikian, banyak komunitas cryptocurrency (biasanya grup Telegram) dipenuhi dengan keluhan dan keputusasaan terkait uang yang diinvestasikan, hasil yang dijanjikan untuk pengembangan, dan janji-janji lain yang dibuat oleh startup yang menjanjikan ini.

Namun, ada juga pemegang yang belum terpengaruh oleh peristiwa pasar. Bahkan pada tahun 2020, investor berbondong-bondong ke komunitas telegram dan menaruh kepercayaan besar pada proyek yang mereka investasikan. Para investor ini mendengarkan untuk ikut serta dalam percakapan dan mengikuti perkembangan berita yang disediakan oleh perusahaan-perusahaan yang menjanjikan pengiriman platform blockchain yang canggih.

Saya tiba-tiba mulai bertanya-tanya, “Apakah tujuan investasi cryptocurrency hanya untuk mendapatkan keuntungan melalui berbagai metode perdagangan setelah investasi awal, atau adakah hal lain yang mereka nantikan?” Apa niat sebenarnya dari para investor cryptocurrency ini? “

Sejarah investasi

Image for post

Investasi pertama oleh umat manusia dimulai ketika hukum Hammurabi (sekitar SM 1700) memberikan kerangka hukum untuk investasi dengan menetapkan hak-hak debitur dan kreditor, tanah, penyediaan jaminan. Ini adalah asal mula investasi.

Saat ini, cara termudah bagi seseorang untuk mencelupkan kaki ke dalam investasi keuangan di pasar saham. Sampai awal 1900-an, siapa pun yang ingin membeli saham atau obligasi dianggap sebagai spekulator, berbeda dengan saat ini di mana saham dan obligasi sekarang diakui sebagai salah satu metode investasi paling dasar yang melaluinya orang dapat mengharapkan pengembalian. Secara alami, banyak investor saham tradisional atau mereka yang memiliki pengalaman berinvestasi dalam saham cenderung ke arah cryptocurrency.

Perbedaan Antara Investasi dalam Cryptocurrency dan Saham

Pada dasarnya, investasi saham berarti mengejar pendapatan modal (dividen, bunga, pendapatan sewa) dan pendapatan investasi (memperoleh margin). Namun, cryptocurrency mirip dengan pasar komoditas di mana lebar fluktuasi tidak ditentukan seperti mata uang asing / bahan baku atau pasar mata uang asing seperti margin FX, dengan ketidakpastian yang merajalela dan risiko tinggi.

Meskipun demikian, ada berbagai elemen yang menarik orang untuk berinvestasi cryptocurrency. Pertama-tama, hampir tidak mungkin bagi individu umum untuk berkomunikasi satu lawan satu dengan perusahaan yang mengeluarkan saham ketika mereka melakukan investasi dalam saham. Namun, cryptocurrency memungkinkan komunikasi yang erat dengan proyek blockchain, entitas utama bisnis. Tidak hanya sebelum ICO melalui komunitas, tetapi juga dimungkinkan untuk mengekspresikan pendapat seseorang melalui berbagai saluran komunikasi. Bahkan memberikan perasaan bahwa seseorang tumbuh bersama dengan proyek sebagai bagiannya. Ini mungkin berbeda sesuai dengan ekosistem, tetapi seseorang dapat membuat proposal melalui jaringan kongres setelah mainnet atau menjadi mitra proyek dengan menerima sejumlah subsidi setelah memperoleh persetujuan dengan memilih jika seseorang memiliki ide bisnis yang baik.

Ekonomi Cryptocurrency, Apa yang Perlu Kita Fokuskan

Ekonomi dapat dibagi terutama ke dalam ekonomi riil dan ekonomi keuangan. Ekonomi riil mencakup kegiatan ekonomi mulai dari produksi komoditas, jasa, distribusi, dan konsumsi. Sedangkan kebalikan dari ini adalah ekonomi keuangan yang meliputi pasar mata uang fiat dan pasar saham. Oleh karena itu, ketika kami mengadopsi ini ke pasar blockchain, dapat dikatakan bahwa proyek cryptocurrency memiliki ekonomi riil yang diwakili oleh mainnet & ekosistem blockchain yang terwujud pada saat ICO. Selain itu, ekonomi keuangan di mana seseorang dapat menggunakan dan bertransaksi melalui cryptocurrency sendiri dalam jaringan proyek yang bersangkutan ‘. Tentu saja, itu masih tetap menjadi masalah jika dapat diedarkan sebagai mata uang resmi dan dianggap sebagai aset, kita harus memperhatikan fakta bahwa sudut pandang strategis yang mencakup ekonomi riil dan ekonomi keuangan diperlukan.

Dari perspektif investor, ini adalah masalah yang harus diselesaikan oleh industri cryptocurrency. Sejak 2017 ketika industri cryptocurrency menunjukkan pertumbuhan yang eksplosif, belum ada produk atau layanan nyata yang dapat menggunakan koin atau ekosistemnya, Saat ini, hanya ‘ekonomi keuangan’ yang menghasilkan kasus penggunaan dan telah berkembang secara aneh dengan para pesertanya saja. Menjadi orang-orang dengan niat memenangkan lotre cryptocurrency. Baik para ahli dan investor menyadari bahwa cara ekonomi keuangan cryptocurrency berkembang tidak stabil dan menyebabkan persepsi negatif seputar cryptocurrency.

John Maynard Keynes, ekonom terkenal dari Inggris, bersikeras bahwa keuangan dapat memiliki pengaruh negatif terhadap ekonomi riil ketika keuntungan finansial datang dari uang, siklus keuangan, dan bukan dari momentum siklus industri.

Oleh karena itu, proyek cryptocurrency yang tidak memiliki manfaat ‘ekonomi riil’ tidak dapat menghindari label sebagai kualitas rendah dan proyek yang berpotensi tidak jujur ​​yang hanya berkontribusi pada uang yang sudah ada sebelumnya dalam sirkulasi keuangan melalui transaksi konter atau transaksi dalam pertukaran.

Mengapa Mereka Memulai Investasi dalam Cryptocurrency

Ada pemegang yang mulai melakukan investasi hanya dengan harapan bisa menjadi besar. Namun, sebagian besar investor adalah mereka yang bergabung dengan desas-desus pasar dan spekulasi bahwa mereka bisa mendapatkan jumlah uang yang berlebihan atau cerita cerita anekdotal di mana seorang teman dari seorang teman memperoleh banyak uang. Spekulasi dan desas-desus ini membuat para investor percaya bahwa kemungkinan memukul jackpot hampir dijamin setelah hanya membaca buku putih dan berpartisipasi dalam ICO. Sangat bagus jika seorang investor setidaknya membaca buku putih, tetapi ada banyak investor yang memilih untuk mengabaikan kertas putih dan gagal melakukan uji tuntas sendiri. Beberapa bahkan akan mengatakan itu adalah strategi investasi yang paling umum diambil pada tahun 2017. Pada titik ini, sebagai pemegang cryptocurrency, kita perlu menyadari realitas industri dan membentuk kembalidia menyatakan hal-hal.

Percaya atau tidak, hampir semua investasi berubah menjadi permainan yang kalah dari perspektif studi perilaku keuangan. Meskipun demikian, orang-orang melakukan ‘investasi’. Terutama ada dua sudut pandang tentang ini.

Para ahli telah lama berpendapat bahwa investasi bukan untuk mengejar keuntungan pribadi seseorang tetapi pilihan sosial-budaya. Substantialis percaya bahwa ekonomi terhubung secara organik dengan lembaga sosial yang berbeda seperti hukum, politik, budaya, agama, kerabat, dll. Oleh karena itu, untuk memahami ekonomi, seseorang harus mendekati semua bidang masyarakat secara keseluruhan, karena ia tidak dapat mempertahankan dirinya sendiri. terlepas dari masyarakat, tetapi dibentuk dan dijalankan oleh masyarakat yang membuat orang ‘berinvestasi’ dalam sudut pandang makro. Polanyi menamakannya “Ekonomi sebagai Proses yang Dilembagakan” (Polanyi 1958: 122) dan tampaknya masuk akal karena semua manusia modern yang beradab milik institusi.

Kedua, perspektif rasionalitas individual yang meyakini ‘Saya akan berhasil tidak peduli bagaimana orang lain berubah’. Bahkan, ini beresonansi jauh lebih banyak. Sederhananya, alasan saya berinvestasi adalah untuk mendapatkan uang. Pemikiran positif dan masuk akal bahwa seseorang akan berhasil mengarahkan orang untuk melakukan investasi awal. Namun, karena serangkaian kegiatan individu tersebut memengaruhi ekonomi seolah-olah ‘tangan tak terlihat (Adam Smith)’, di atas perspektif pertama juga menarik.

Tetapi apakah Anda yakin Anda akan selalu menghasilkan ketika Anda melakukan investasi? Sangat mungkin bahwa sebagian besar orang dan dalam banyak kasus, Anda akan kehilangan uang karena alasan berikut.

Image for post
  1. ‘Saya akan berhasil’: Bias Keyakinan Terlalu Tinggi
    Ketika jumlah investasi meningkat, begitu juga kepercayaan pada keputusan seseorang telah membuat. Dengan kata lain, bias kepercayaan berlebihan mulai menjadi hal yang nyata. Ini mengacu pada kecenderungan berpikir tinggi tentang diri sendiri sebagai “di atas rata-rata” (Taller 2009: 59) dan menilai risiko lebih rendah daripada yang sebenarnya.
  2. ‘Lihat, apa yang saya katakan benar’: Bias Konfirmasi Irasional
    Seseorang cenderung hanya mengumpulkan informasi yang menguntungkan yang menjunjung bias seseorang secara selektif. Insentif psikologis seperti evaluation evaluasi positif pada kemampuan investasi seseorang, prospek positif pada profitabilitas, kepercayaan pada kemampuan seseorang untuk mengendalikan ‘meningkatkan risiko dan membuat investor kehilangan. Keyakinan investasi peningkatan diri terjadi bahkan sekarang saat Anda membaca ini.
  3. Kurangnya Daya Tarik Harga
    Ini adalah masalah yang tidak mungkin dipecahkan oleh skala investor individu. Sebagai contoh, kita bisa memikirkan saham. Jika investor institusional membeli saham, harganya naik, sedangkan jika dia menjual saham, harga ini turun. Namun, jika seorang investor individu membeli saham, harganya turun, sedangkan jika dia menjual saham, harganya naik. Ini karena investor individu tidak memiliki kekuatan atau tidak memiliki kekuatan untuk menarik harga.

Oleh karena itu, standar ‘rasionalitas’ masih ambisius terkait dengan ‘investasi’, tetapi kami percaya kita masing-masing bertindak sebagai investor rasional yang bertindak atas dasar rasionalitas yang secara individual mengatur dan memaksimalkan hasil dari penjualan. Namun, itu hanya pemikiran dari diri mereka sendiri.

Komunitas Mengejar tujuan Bersama

Sebagian besar investor cryptocurrency berinvestasi dalam banyak proyek dengan imbalan selain ICO. Dibandingkan dengan mereka yang memulai investasi mata uang kripto di bursa, mereka yang berinvestasi selama ICO diyakini menunjukkan lebih banyak loyalitas, loyalitas dari perspektif operator proyek, tetapi impas dari perspektif investor ke proyek itu. Namun, investasi dalam pertukaran tidak boleh diabaikan. Ketika kita melihat jumlah transaksi yang mencapai jumlah triliunan dolar di bursa, mudah untuk dengan jelas membayangkan keinginan setiap investor yang hanya berfokus pada keuntungan. Namun, kita seharusnya tidak mendefinisikan mereka sebagai spekulan belaka. Bahkan jika mereka melakukan investasi dengan tujuan hanya mendapatkan margin penjualan, mereka masih berada di kapal yang sama dengan proyek.

Kita dapat dengan jelas memahami psikologi kelompok investor dengan melihat studi kelompok tentang manusia dua dimensi dalam ekonomi politik (Cohen 1982). Cohen memandang manusia sebagai memiliki dua dimensi politis dan simbolis. Dengan kata lain, psikologi investor dapat dipastikan dengan hubungan dialektis antara sistem kekuasaan ‘masyarakat versus I’ dan sistem simbolik ‘saya milik kelompok tertentu’.

Investor yang hidup di bawah institusi kapitalisme pasar abad ke-21 adalah manusia politik yang sangat bersaing untuk mendapatkan keuntungan dengan menjual dan membeli ‘token and coin’, sumber daya pasar cryptocurrency, menghadapi berjuta-juta investor individu, lembaga, kelompok dalam ruang virtual yang disebut cryptocurrency pasar 24 jam sehari.

Pada saat yang sama, mereka adalah manusia simbolis milik kelompok-kelompok tertentu. Mereka termasuk dalam kelompok pasar cryptocurrency yang lebih besar secara bersamaan sambil berbagi budaya dan kepercayaan kelompok yang sama untuk membentuk identitas kelompok yang unik dengan memperdagangkan koin atau token tertentu dalam pertukaran tertentu. Dengan kata lain, mereka memperkuat semangat kelompok ‘pertukaran investasi sukses’ sambil berbagi identitas kelompok yang sama.

‘Kami berinvestasi dalam proyek yang sama. Anda dan saya adalah kawan dan kami adalah satu-satunya dengan proyek ini
Perubahan Perspektif tentang Investasi Cryptocurrency

Perubahan Perspektif tentang Investasi Cryptocurrency

Image for post

Dengan berlalunya waktu, datanglah perubahan dalam investasi mata uang kripto. Investor institusi yang tidak mempertimbangkan berinvestasi dalam cryptocurrency menyamakan kedudukannya dengan ketidakpastian hanya 1-2 tahun yang lalu sekarang aktif terlibat dalam investasi cryptocurrency. Menurut Fidelity Digital Asset Report (2020), 36% dari 774 investor lembaga AS dan Eropa mengungkapkan bahwa mereka saat ini melakukan investasi dalam aset digital termasuk bitcoin dan lembaga-lembaga itu lebih lazim di Eropa (45%) daripada AS (27%) ). Di antara mereka, lebih dari 25% mengungkapkan bahwa mereka memiliki bitcoin dan 11% mengatakan mereka saat ini berinvestasi di Ethereum.

Alasan utama investor institusi berinvestasi dalam mata uang kripto adalah that fakta bahwa itu tidak berkorelasi banyak dengan kelompok aset lainnya (36%), inovasi (34%), potensi (33%) antara lain. 40% responden mengatakan cryptocurrency adalah ‘aset alternatif’ sementara 20% mengatakan ‘aset digital adalah grup aset independen’ yang mencerminkan perubahan status cryptocurrency.
Ada perubahan bahkan dalam ukuran investasi. Menurut penelitian ukuran investasi cryptocurrency oleh Sharespost (2019), lebih dari 30% ukuran investasi investor melebihi $ 25.000, dan 20% memiliki Ethereum yang jumlahnya melebihi $ 25.000 yang menunjukkan bahwa proporsi cryptocurrency antara portofolio investasi telah meningkat.

Alehandro Ortiz, analis Stock Post bereaksi sebagai berikut.
“Meskipun musim dingin cryptocurrency belum berakhir, penelitian terbaru menunjukkan bahwa persepsi orang tentang masa depan teknologi cryptocurrency dan blockchain berubah secara positif”

Yang Diinginkan oleh Pemegang Cryptocurrency

Menurut laporan tahunan pada Januari 2020 oleh Bitwise, banyak perencana keuangan dari 415 menilai bahwa bitcoin sekarang naik ke atas. 64% responden yang sampai tahun 2025, nilai bitcoin akan naik, sedangkan mereka yang mengharapkan pasar cryptocurrency akan anjlok tercatat 8%.

Mengikuti investor institut, perencana keuangan mulai memahami mata uang digital dan menandai tonggak sejarah simbolis. Perdagangan mereka memungkinkan kami untuk memproyeksikan arah cryptocurrency akan mengambil sementara sulit untuk mengatakan bahwa cryptocurrency telah berada di bawah sektor keuangan resmi. Oleh karena itu, apa yang ditunggu oleh pemegang cryptocurrency dapat menjadi dua berikut.

  1. Pertama, maju ke sektor keuangan resmi dengan diakui sebagai aset dengan nilai mata uang
  2. Kedua, pengenalan aktif dan difusi teknologi blockchain.

Sementara masyarakat umum menyamakan blockchain dengan cryptocurrency, konglomerat global telah memperkenalkan blockchain di wilayah mereka. Karena keutamaan blockchain adalah transparansi dan keamanan, banyak perusahaan di bidang keuangan atau yang memiliki saluran distribusi skala besar telah diperkenalkan atau dalam proses memperkenalkan blockchain. Bahkan, sulit bagi konsumen untuk menyadari hal ini dan mereka tidak perlu tahu tentang hal itu. Meskipun kebanyakan orang tidak tahu detail bagus tentang bagaimana internet bekerja, orang masih memiliki kemampuan untuk menggunakan internet setiap hari dan blockchain akan mengikutinya.

Singkatnya, apa yang diinginkan oleh ratusan ribu investor cryptocurrency adalah sederhana. Itu adalah ‘keuntungan’. Namun, untuk mewujudkan dua prasyarat yang disebutkan di atas harus dipenuhi. Dengan kata lain, mereka ingin mendapat untung dalam satu dimensi tetapi dalam tingkat tinggi, mereka ingin mengangkat status mata uang kripto dan prevalensi teknologi untuk menggunakannya. Jelas karena ini akan memberi keuntungan juga.

Masalah untuk Diatasi

Namun, masih ada banyak masalah yang harus kita atasi. Pertama-tama, volatilitas tinggi adalah masalah yang menakutkan. Menurut laporan aset digital Fidelity (2020), lebih dari setengah responden (53%) memilih ‘volatilitas tinggi’ sebagai hambatan utama dalam mengadopsi aset digital. Itu diikuti oleh ‘kekhawatiran tentang manipulasi pasar (47%)’, kurangnya fundamental untuk menilai nilai (45%), dan banyak lainnya.

Selain itu, mata uang digital yang coba diperkenalkan oleh banyak negara baru-baru ini adalah ancaman lain terhadap cryptocurrency. Bahkan, dalam arti yang lebih luas, mata uang digital termasuk mata uang elektronik, cryptocurrency, mata uang virtual, tetapi yang mengeluarkan mata uang digital adalah negara yang memastikan volatilitas rendah dan yang akan menggantikan paperback yang ada. Ini membuat perbedaan besar.

Menurut survei yang dilakukan oleh UK The Economist, majalah berita UK, dan crypto.com, sebuah perusahaan crypto-aset pada tahun 2020 terhadap 3.000 investor aset virtual di seluruh dunia, 38% responden menganggap investasi dalam cryptocurrency berisiko sementara 54% menyatakan kepercayaan terhadap mata uang digital . Ini memanifestasikan tren di mana lebih banyak orang beralih untuk mengejar stabilitas daripada pengembalian tinggi berdasarkan volatilitas tinggi.

Karena itu, penting untuk menangkap perubahan pasar seperti itu dan ‘apa yang sebenarnya diinginkan masyarakat’ dan bereaksi dengan cerdik terhadap hal itu. Meskipun cryptocurrency masih menarik, pikiran orang mungkin tiba-tiba berubah menjadi ‘lebih stabil, alternatif yang lebih pasti’ jika itu keluar.

Pemegang cryptocurrency proyek inginkan

Image for post

Cryptocurrency dilahirkan dengan paradigma desentralisasi yang sepenuhnya baru sebagai pengganti sistem keuangan yang tersentralisasi. Banyak orang terpesona olehnya, tetapi terlalu dini untuk mengatakan bahwa itu menggantikan keuangan saat ini. Namun, ada peningkatan yang stabil dalam jumlah orang yang melakukan investasi dengan keyakinan akan masa depan blockchain dan cryptocurrency, dan semakin banyak orang yang mengakui cryptocurrency sebagai ‘aset tidak berwujud’ yang meningkatkan kepercayaan publik terhadapnya.

Transformasi baru selalu progresif, tetapi kita tidak dapat sepenuhnya mengabaikan konservatisme tatanan yang ada. Tidak mungkin untuk tiba-tiba mengganti sistem keuangan dan mata uang yang ada yang telah diturunkan selama lebih dari 200 tahun setelah revolusi industri. Oleh karena itu, strategi yang paling masuk akal adalah tidak menghadapi institusi, otoritas yang ada tetapi maju bersama mereka sehingga sektor keuangan yang ada mengakui cryptocurrency sebagai ‘aset’ dan menyerapnya dalam sistem mereka.

Lalu proyek apa yang diinginkan investor cryptocurrency?

Proyek yang memberikan pengembalian tinggi? Proyek yang menepati janji di buku putih? Atau proyek yang berkontribusi pada kehidupan umat manusia dengan teknologi canggih? Kenyataannya, sulit untuk menemukan proyek yang menjunjung tinggi nilai fundamental desentralisasi, skalabilitas tanpa sedikitpun kecepatan dan kapasitas, dan keamanan yang sempurna aman dari peretasan atau penipuan.
Ethereum ditujukan untuk ‘jaringan terbuka untuk semua orang’ tetapi karena ini, menghadapi masalah kecepatan melambat dan skalabilitas terbatas. Proyek-proyek lain termasuk EOS yang mengejar POS juga tidak dapat disebut blockchain yang kami impikan karena telah gagal mewujudkan desentralisasi ketika mencoba untuk mengoptimalkan kecepatan dengan membatasi sejumlah node.

Sementara itu, ada banyak proyek yang mencoba mengoptimalkan desentralisasi dan skalabilitas. Universe memiliki maksimal 25 blok validator (perusahaan mitra) untuk memungkinkan semua mitra menghasilkan blok secara merata. Selain itu, ia mengadopsi POA di mana blok diproduksi dengan cara round-robin. Untuk meningkatkan keandalan, sejumlah saham validator dipertaruhkan. Dalam kasus lain, BOSAGORA menyelesaikan masalah skalabilitas dengan lapisan kedua dan menyelesaikan masalah ini dengan membangun tata kelola yang terdiri dari anggota kongres yang dapat berpartisipasi dalam diskusi dan pengambilan keputusan proyek.

Seperti yang disebutkan sebelumnya, investor cryptocurrency juga bertujuan untuk memperoleh ‘laba’ seperti investor saham umum. Namun, jika ada pemegang yang memegang koin atau token dari saat ICO hingga sekarang, kita dapat mengatakan bahwa pemegang memiliki sudut pandang yang berbeda dari yang lain. Orang-orang ini memiliki harapan bahwa proyek yang mereka pilih dan investasikan akan berhasil dan mengubah dunia. Ini kemudian dihubungkan dengan kebanggaan yang melaluinya pemegang memperoleh energi untuk menjalani kehidupan sehari-hari yang bahagia karena mereka ingin menunjukkan bahwa pilihan mereka benar di masa mendatang. Tentu saja, tujuan akhirnya adalah ‘laba’. Tidak ada yang melakukan investasi tanpa mengharapkan keuntungan.

Sekarang giliran proyek cryptocurrency. Proyek Cryptocurrency memenuhi keinginan para investor, memberikan kembali keuntungan, melambangkan dirinya sebagai harapan, kebanggaan, dan entitas tunggal untuk mewujudkan semua ini. Masih ada banyak kendala untuk diatasi tetapi saya sangat berharap proyek yang sukses muncul dengan tumbuh bersama dengan pemegang dan melewati semua kesulitan.

Website(Kor): https://bosagora.io/ko
Website(Eng): https://bosagora.io
Telegram(Kor): https://t.me/bpf_korea
Telegram(Eng): https://t.me/bpf_eng
BOSAGORA Official Announcement: https://t.me/boa_announcement
Medium: medium.com/bosagora
Twitter: https://twitter.com/BOSAGORA1
Reddit: https://www.reddit.com/r/BOSAGORA_BOA/
Facebook: https://www.facebook.com/BOSAGORA/
Linkedin: https://www.linkedin.com/company/bpf-korea/
Youtube: http://bit.ly/2YFpd5r
Github: https://github.com/bpfkorea

Previous articleBOSAGORA menyumbang kepada Palang Merah Tiongkok untuk Korban Banjir
Next articleAMA Series NanoNews dengan Mantra DAO

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here