Hampir 40% perusahaan fintech baru yang diluncurkan di Hong Kong selama setahun terakhir beroperasi di sektor blockchain.

Perusahaan-perusahaan Blockchain semakin mendominasi sektor teknologi keuangan Hong Kong, dengan 39% perusahaan baru diluncurkan di industri fintech di negara itu tahun lalu yang beroperasi dengan teknologi leded ledger, atau DLT.

Menurut Jasa Keuangan dan Biro Keuangan Hong Kong, DLT mewakili bagian yang semakin dominan dari perusahaan fintech baru negara itu dari tahun ke tahun, naik dari 27% pada 2018.

Blockchain menggerakkan bisnis besar di Hong Kong

Laporan 1 Juni yang diterbitkan oleh departemen keuangan Hong Kong telah memberikan gambaran rinci tentang percepatan pertumbuhan blockchain di wilayah tersebut.

Blockchain terdiri dari segmen industri fintech yang paling cepat berkembang di kawasan ini, dengan 22 dari 57 perusahaan fintech yang telah diluncurkan di Hong Kong selama setahun terakhir yang beroperasi dengan DLT.

WealthTech terdiri dari sektor dengan pertumbuhan tercepat kedua dengan 20% dari perusahaan fintech baru, diikuti oleh Pembayaran dengan 17%, dan InsurTech dengan 9%.

Sejak April 2019, laporan itu mencatat bahwa jumlah bisnis fintech yang beroperasi di Hong Kong telah melampaui 600, termasuk penerbitan delapan lisensi bank virtual dan empat perusahaan asuransi virtual.

Perusahaan-perusahaan di Hong Kong merangkul blockchain

Laporan ini menemukan solusi perusahaan DLT untuk terdiri dari sub-sektor terbesar dari industri blockchain wilayah – mewakili 45% dari perusahaan besar yang didistribusikan Hong Kong.

Platform perdagangan untuk cryptocurrency terdiri 27% dari sektor blockchain Hong Kong, diikuti oleh aset digital penjaga dengan 14%, dan penyelesaian keuangan perdagangan dengan 9%.

Laporan tersebut menegaskan bahwa blockchain adalah di antara kecerdasan buatan, data besar, dan cloud dalam terdiri dari tumpukan teknologi yang mendukung “pergeseran tektonik” yang diamati di sektor perbankan virtual Hong Kong. DLT juga dipekerjakan dalam beberapa inisiatif InsurTech yang dimaksudkan untuk merombak dan memodernisasi industri asuransi di wilayah tersebut.

Perbendaharaan Hong Kong juga mencatat percepatan dalam pelukan teknologi fintech dan blockchain di tengah pelarian koronavirus, dengan pandemi yang menyoroti banyak penghematan dan utilitas efisiensi yang ditawarkan oleh DLT.

Previous articleBosagora: Interaksi Jaringan
Next articleBagaimana Bitcoin Dapat Membantu Komunitas Afrika-Amerika

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here