Pertukaran Crypto menawarkan lebih banyak instrumen berjangka dan opsi bagi investor, tetapi sangat penting untuk menyadari pendanaan dan biaya lainnya.

Perdagangan berjangka Bitcoin (BTC) mungkin tampak mudah di permukaan tetapi ada sejumlah biaya yang diabaikan oleh investor yang mencari keuntungan besar dari perdagangan dengan leverage tinggi.

Selain biaya perdagangan, investor juga harus mengetahui tingkat pendanaan variabel bahwa banyak retribusi pertukaran dan bahkan biaya pembuat dan pengambil harus diperhitungkan.

Mari kita lihat tiga hal yang harus diketahui oleh setiap trader crypto tentang perdagangan Bitcoin berjangka.

Ketahui tingkat pendanaan

Ada beberapa biaya tersembunyi ketika memperdagangkan kontrak berjangka Bitcoin. Yang paling mendasar adalah tingkat pendanaan yang dibebankan pada semua futures abadi. Instrumen-instrumen ini juga dikenal sebagai swap terus-menerus dan biaya tersebut berlaku di setiap pertukaran.

Tingkat pendanaan mungkin tidak relevan untuk pedagang leverage jangka pendek karena dibebankan setiap 8 jam dan jarang melebihi 0,20%.

Untuk investor jangka panjang, ini mewakili hampir 20% per bulan, potongan signifikan dari setiap keuntungan yang diharapkan. Biaya ini bervariasi karena permintaan untuk leverage berubah dari pembeli lama, menjadi penjual pendek.

Bitmex BTC tingkat pendanaan abadi. Sumber: Bitmex

Seperti ditunjukkan pada grafik di atas, angka-angka positif menunjukkan bahwa pembeli akan membayar biaya seperti itu kepada penjual, dan sebaliknya berlaku ketika tingkat pendanaan negatif.

Biaya bertambah pada jumlah yang diungkit

Pedagang bahagia yang memicu biasanya mengabaikan biaya perdagangan karena 0,075% terlihat seperti angka yang cukup rendah tetapi penting untuk dicatat bahwa biaya tersebut dibebankan di muka berdasarkan jumlah leverage yang diperdagangkan.

Investor yang menyetor 0,01 BTC akan membayar biaya pengambil yang sama untuk perdagangan $3.000 seperti pedagang lain yang menyetor 1 BTC. Itu menambah 0,075% * 3.000 = $2,25, mengurangi margin seseorang dan potensi keuntungan.

Ada juga biaya lain yang terlibat dalam perdagangan, seperti pesanan pembuat yang harus memasukkan buku pesanan pertukaran di atas atau di bawah tingkat pasar. Ada juga biaya taker yang dikeluarkan atas pesanan yang menghadapi eksekusi segera.

Pertukaran juga akan mengurangi $2,25 dari margin trader untuk menutup biaya likuidasi potensial. Dengan asumsi Bitcoin berada pada level $10.000, setoran awal $100 sebesar 0,01 BTC sekarang membutuhkan kenaikan 4,7% untuk mencapai titik impas setelah perdagangan $3.000 mempertimbangkan biaya taker.

Dimungkinkan untuk menghindari biaya tersebut dengan menggunakan biaya pembuat, yang berarti pesanan tidak dapat dieksekusi pada harga pasar.

Orderbook di Binance futures. Sumber: Binance

Biaya pembuat juga memengaruhi hasil

Dalam buku pesanan di atas, menempatkan pesanan untuk membeli pada 9,400 USDT akan membawa pesanan biaya pembuat. Di sisi lain, penjualan pada 9.460 USDT akan dikenakan 0,075% dalam biaya taker.

Sebagian besar bursa berjangka menawarkan biaya pembuat negatif, yang sepertinya merupakan kesepakatan yang cukup baik karena para pedagang kemudian dibayar untuk berdagang. Strategi ini mungkin bekerja untuk investor yang sangat sadar dan berkepala dingin, meskipun ilusi uang gratis ini hampir pasti akan berbahaya bagi kebanyakan orang.

Segera setelah seseorang memesan, seluruh dunia akan menyadarinya. Jika ada cukup banyak pembeli pada tingkat tertentu, pembuat pasar kemungkinan akan mengulitinya dengan menempatkan pesanan beberapa sen di depan.

Meskipun satu order mungkin tidak memicu aktivitas seperti itu, strategi perdagangan algoritmik (bot) memantau aktivitas seperti kawanan. Dengan melakukan pesanan pasar, orang pada akhirnya membayar lebih banyak biaya tetapi menghindari keharusan menawar $ 10 atau $100 lebih tinggi karena melewatkan harga.

Cara mendapat manfaat dari biaya pembuat

Untuk pedagang dengan jangka waktu lebih dari satu minggu, masuk akal untuk menghindari membayar biaya. Biaya negatif harus dilihat sebagai insentif untuk tetap berpegang pada target seseorang dan menempatkan stop loss dan mengambil pesanan laba di muka, daripada menggunakan perintah pasar.

Hanya ada konsekuensi positif dari strategi ini, misalnya, seseorang dapat menghindari pemantauan harga sepanjang hari dan itu juga membantu pedagang tetap pada rencana permainan mereka.

Cross margin ada sebagai opsi yang lebih baik

Lintas vs margin terisolasi. Sumber: Binance

Ada dua cara seseorang dapat mengelola margin, meskipun pengaturan default adalah cross margin. Pengaturan ini menggunakan seluruh jumlah yang disetorkan sebagai jaminan untuk setiap perdagangan, memindahkan saldo ke apa pun yang paling dibutuhkan orang. Ini adalah strategi terbaik untuk hampir setiap trader, tidak peduli seberapa berpengalamannya.

Dengan memilih margin yang terisolasi, seseorang akan dapat secara manual mengatur leverage maksimum yang diizinkan untuk setiap kontrak.

Pengaturan ini akan menyebabkan stop loss otomatis dipicu sebelumnya, memindahkan eksekusi ke mesin perdagangan otomatis.

Previous article6 juta Bitcoin Diamankan oleh Penahanan Bersama
Next articleKejahatan Kripto Meningkat – Peluang Baik 2020 Menjadi Pemecah Rekor

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here